Tips Bahagia di Tempat Kerja: 5 Tanda Kamu Kurang Piknik

Kerja dan piknik seharusnya berjalan beriringan, kayak tahu dan tempe atau nasi goreng dan kerupuk. Bukan kerjaaa mulu, sampai lupa rekreasi.

 

Atau malah sebaliknya, rekreasi mulu gak kerja-kerja. Kalau yang ini paraaah oi. Jadi wirausahawan aja kalo emang gak mau kerja buat orang lain, siapa tau sukses berat kayak Bu Menteri Susi Pudjiasti. [Baca: 5 Kisah Pengusaha UKM yang Sukses Memulai Bisnis dari Nol]

 

Kalau kamu berstatus karyawan tapi gak seimbang dalam bekerja dan piknik, hati-hati. Bisa-bisa kinerjamu jeblok. Harus cepat-cepat cari tips bahagia di tempat kerja yang manjur biar karier kembali menanjak.

 

Menurut berita yang dilansir Tempo, rekreasi bisa membuat pekerja menjadi segar. Hal itu diakui seorang pekerja dan dibenarkan psikolog Wiwiek Wijanarti. Menurut dia, tunjangan rekreasi menguntungkan karyawan dan perusahaan sekaligus.

 

Soalnya, ketika karyawan pikirannya segar kembali setelah piknik, otomatis kerjanya jadi bisa lebih maksimal. Ujungnya, perusahaan bisa meraup keuntungan lebih banyak karena pegawainya lebih giat dan fokus bekerja.

 

Nah, fakta ini bisa dijadikan dasar buat kamu untuk meminta tunjangan piknik ke bos kalau belum ada. Kalau udah ada, manfaatin itu tunjangan. Apalagi kalau kamu udah kena tanda-tanda kurang piknik berikut ini:

 

1. Zzzzzz

Hayo ngaku, siapa yang suka ngantuk terus kalau pas kerja. Padahal tidur udah cukup, capek juga gak. Mungkin itu tandanya kamu gak mood kerja karena suntuk tiap hari kerja tanpa refreshing.

 

Terlebih kalau sampai ketiduran saat bekerja. Keselamatan kerja bisa terancam kalau ngleker alias tidur nyenyak padahal lagi kerja. Kalau tiba-tiba gedung kebakaran sementara kamu masih enak-enak ngiler, gimana coba?

 

[Baca: Keselamatan dan Kesehatan Kerja Perusahaan Bergantung Pada Kita Juga]

 

 Kalau mau bikin pulau, jangan di kantor oii..

2. Lagi-lagi gagal capai target

Target kerja buat pegawai wajib dicapai kalau mau kariernya lancar. Tapi gimana kalau target terus-terusan gagal dicapai? Renungkan sejenak…

 

Mungkin cara kerjamu keliru? Monoton? Pikiran buntu gak nemu ide baru? Piknik aja, brayyy….!

 

Seperti disebut di atas, piknik bisa bikin pikiran jadi segar kembali. Siapa tahu malah pas piknik dapet kerjaan baru, eh maksudnya, ide baru.

 

3. Reimburse rutin

Fasilitas asuransi dari kantor emang harus dimanfaatin. Tapi ya gak tiap minggu juga kaleee. Masak, dalam sebulan bisa sampai 4 kali reimburse klaim kesehatan ke kantor gara-gara ngeluh sakit?

 

[Baca: Kenali Jenis Asuransi Kesehatan Dan Metodenya Biar Ga Bingung Waktu Klaim]

 

Jangan-jangan, sakitnya disebabkan oleh masalah psikis, bukan gara-gara virus atau bakteri. Misalnya tiap kali ada agenda rapat, mendadak pusing karena mikirin mau omong apa pas rapat. Akhirnya gak masuk dengan alasan sakit.

 

Bisa jadi kamu hanya kurang piknik. Otak butuh penyegaran tuh, biar gak tiap hari mikirin mau alasan sakit apa lagi biar gak masuk kerja.

 

4. Sering nengok jam

Kalau kamu punya jam tangan baru dan hampir tiap menit nengok ke arloji itu, wajar-wajar aja. Tapi kalau arloji udah bulukan ditengok mulu untuk ngelihat kapan bisa pulang, ada apa-apanya tuh.

 

Bukan jam kantor yang jalannya lambat, tapi kamunya yang mikir terus pingin pulang cepet 

 

 

Sebab pekerja yang kurang piknik mungkin juga merasa gak betah berlama-lama di tempat kerja. Penginnya pulang cepet mulu karena merasa di tempat kerja kurang merasa nyaman baik dengan pekerjaannya atau rekan sejawat.

 

Coba deh sekali-kali piknik bareng sekantor, seru-seruan di gunung atau wahana permainan. Suasana di tempat kerja pasti jadi beda.

 

5. Pengin resign

Nah, ini masalah yang lebih serius. Perasaan pengin resign bisa muncul dari kurang harmonisnya hubungan antar-karyawan atau karyawan dengan atasan.

 

Salah satu cara mengatasinya: piknik bareng! Apalagi ditambah ada permainan yang lucu dan menggemaskan, eh, maksudnya games yang bikin suasana cair.

 

Masing-masing personel mungkin bakal bisa merasa lebih sehati-sejiwa dalam bekerja setelah piknik. Jadi kerja sama dan hubungan antar-penghuni kantor bisa lebih harmonis. Syukur-syukur kamu gak jadi resign dan sukses bikin hubungan sakinah, mawadah, warohmah dengan pegawai lain, atau malah bosmu.

 

Kerja dengan perasaan bahagia itu sebagian dari ibadah.

 

 

Gimana, ngerasa sudah kena tanda-tanda itu? Jangan buang waktu lagi. Usulkan piknik bareng alias company outing ke bos. Kalau butuh dasar lagi, kasih hasil penelitian dari Universitas Warwick di Amerika Serikat bahwa orang kalau gembira hasil kerjanya lebih bagus.

 

Kalau terpaksanya perusahaan gak bisa bikin acara piknik bareng karena keuangan mepet, gak perlu khawatir. Ambil saja hak cuti kamu buat traveling ke mana gitu. Syukur-syukur malah liburannya bisa ke luar negeri.

 

[Baca: 6 Cara Pesan Tiket Pesawat Murah Tanpa Membuat Dompetmu Crash Landing]

 

Kalau belum punya jatah cuti, ada tips kerja buat pegawai lainnya: manfaatin waktu libur akhir pekan. Gak perlu pergi ke tempat yang jauh dan mahal. Nonton bioskop atau ikut car free day itu juga udah termasuk refreshing. Yang penting, hati senang.


Toh, seperti dibilang sebelumnya, kalau pekerjaan lancar otomatis perjalanan karier lebih terjamin. Hati senang, pekerjaan beres, bonus kerja dapet, promosi di depan mata. Semua berkat piknik….

 

 

 

Image credit:

  • http://fm.cnbc.com/applications/cnbc.com/resources/img/editorial/2015/03/16/102508660-85406169.530×298.jpg?v=1426524057