Selalu Terima Ajakan ke Tempat Nongkrong Weekend Kenapa Nggak? Tapi Perhatikan Dulu Tips Ini

Nongkrong identik dengan pemborosan. Kalau nongkrongnya rutin, ya otomatis borosnya juga rutin.

 

Itu kalau pemikiran kita masih jadul. Sekarang udah zamannya Internet, bro. Bukan saatnya lagi kejebak pendapat kayak gitu.

 

Faktanya, kegiatan belanja apa pun bisa jadi boros kalau kita gak pakai rencana. Kuncinya ada pada rencana pengeluaran.

 

[Baca: Coba Cek, 15 Kebiasaan untuk Mengatur Keuangan Pribadi yang Baik Ini Udah Kamu Lakuin Belum?]

 

Bahkan mau ke tempat nongkrong weekend atau tiap hari, kalau kita pinter ngatur bujet seperti cara di bawah ini, ya ayok-ayok aja.

 

1. Bikin pos khusus

Saat awal bulan abis terima gaji, sisihkan pos pengeluaran khusus buat nongkrong. Misalnya gaji sebulan Rp 4 juta. Sebanyak 60 persen bisa ditabung, 30 persen buat kebutuhan pokok, 10 persen buat nongkrong.

 

tempat nongkrong weekend 1

 

 

Itu artinya ada alokasi Rp 400 ribu selama sebulan. Jadi, tiap Sabtu keluar duit Rp 100 ribu. Kalau pas nongkrong udah mentok pengeluarannya di angka itu, ya udah, jangan dipaksain. Pura-pura sakit perut aja, terus pulang biar gak kegoda ngeluarin duit lagi.

 

2. Bawa bekal

Gak perlu malu dianggap norak, kampungan, atau ndeso. Yang penting, tetep bisa gaul bareng temen dan bujet gak bocor. Tapi gak perlu bawa nasi komplet dengan lauk pauk plus minum juga kale.

 

tempat nongkrong weekend 2

 

 

Cukup bawa minum air mineral kemasan itu aja. Bisa juga bawa snack. Lumayan ngirit buat sampingan selain beli makanan dan minuman di tempat nongkrong. Temenmu yang ngejek ndeso ndak usah dikasi!

 

3. Makan dulu

Biar gak ngeluarin duit banyak buat beli makan di tempat nongkrong, makan dulu aja di rumah. Jadi, pas udah bareng temen, perut gak dangdutan lagi.

 

tempat nongkrong weekend 3

 

 

Duit belanja makan berat bisa disimpen buat keperluan lain. Di tempat nongkrong tinggal beli minum atau cemilan-cepuluh.

 

4. Ajak sebelum diajak

Sebelum temen kamu nentuin tempat nongkrong, bikin riset dulu, tempat mana yang lagi ada diskon! Dengan begitu, ongkos nongkrong bisa lebih kecil.

 

tempat nongkrong weekend 4

 

 

 

Apalagi kalau tempat itu lagi ada promo diskon jika bayar pakai kartu kredit yang kita punyai. Selama gak membebani bujet, bisa deh itu temen-temen dibayarin sekali-kali. Selain dapet rewards dari kartu kredit, kita bisa meraih simpati temen-temen. Tul, gak?

 

[Baca: Kartu Kredit Merugikan Karena Bikin Kita Berutang! Loh Kok Masih Ngeyel?]

 

5. SKSD

Kalau punya tempat nongkrong rutin, rajin-rajinlah ngajak ngobrol stafnya. Apalagi kalau bisa ketemu supervisornya. Bukan gak mungkin dari sikap sok kenal sok dekat alias SKSD itu kita bisa dapet diskon khusus.

tempat nongkrong weekend 5

 

Gak perlu khawatir dicap sok akrab. Toh, kita rajin nongkrong di sana. Mereka pastinya gak mau langganan lari dong.

 

6. Siap prihatin

Nongkrong tiap weekend bukan masalah kalau kita udah tahu konsekuensinya. Salah satunya, siap ngirit buat hari-hari selanjutnya.

 

[Baca: 5 Cara Memaksimalkan Keuangan Buat yang Niat Mewujudkan Rencana Masa Depannya]

 

Misalnya abis duit sampai Rp 200 ribu buat sekali nongkrong. Buat menebus duit yang dibelanjakan itu, 2-3 hari berikutnya harus terima mahupe alias makan tahu-tempe.

 

Jadi, duit pengiritan pada hari berikutnya itu bisa dipakai buat nambal pengeluaran nongkrong. Kalau perlu, abis nongkrong masak sendiri terus pada hari-hari selanjutnya.

 

 

Hari ini soto, besok ayam bawang, terus kari ayam. Terserah mau yang goreng atau rebus….mi instannya. 

 

tempat nongkrong weekend 6

 

 

Gaul itu perlu dilakuin selagi masih bisa. Yang penting, atur pengeluaran buat gaul. Gak cuma asal gaul, bahkan sampai praktek pergaulan bebas.

 

 

Bisa amsyong kalau gaul yang itu. Udah duit abis, muka diri dan keluarga tercoreng. Duh!

 

 

 

Image credit:

  • https://dn3pm25xmtlyu.cloudfront.net/photos/large/607751074.jpg?1340975904&Expires=1449200221&Signature=RuqJe1oOkoNcx4cbuGy

Copyright | 2020 Consumer Report