Rehat Sejenak dari Kisruh Polri Vs KPK, Introspeksi Diri Dulu 5 Mental Ini

refleksi diri

 

Kasus Kepolisian RI versus Komisi Pemberantasan Korupsi rame diberitakan media massa. Masyarakat mau tak mau ikut ribut ngomongin masalah ini.

 

Awalnya KPK jadiin calon Kapolri Budi Gunawan tersangka kasus suap dan gratifikasi. Terus tiba-tiba satu per satu pimpinan KPK dilaporkan ke Bareskrim atas tuduhan macam-macam, dari keterangan palsu di pengadilan sampai pemalsuan identitas. Bahkan foto syur pun disinggung-singgung.

 

Masalah korupsi emang kayak enggak ada habisnya di Indonesia. Baru-baru ini polisi yang jadi bos di Raja Ampat ngotot enggak mau dipenjara padahal udah divonis 15 tahun. Anehnya, polisi ama kejaksaan kayak enggak punya nyali buat nyeret itu oknum ke terali besi.

 

Tapi harus diakui mental korup masih menghinggapi banyak orang Indonesia. Enggak usah jauh-jauh lihat kisruh Polri vs KPK. Lihat diri kita sendiri, sudahkah bebas dari mental korup dan mental-mental lain yang bikin Indonesia enggak maju-maju?

 

Lihat apakah mental-mental di bawah ini masih ada di diri kita:

 

1. Mental “orang lain juga begitu”

Lucunya, udah tahu gak boleh nerobos jalur busway. Tapi, karena 'yang lain juga gitu', ya terobos aja deh..
Lucunya, udah tahu gak boleh nerobos jalur busway. Tapi, karena ‘yang lain juga gitu’, ya terobos aja deh..

 

Mental ini jadi alasan kita ngelakuin hal yang salah. Misalnya lewat jalur busway. Pas ditanya, jawabannya, “Yang lain juga lewat situ.”

 

Ini kan parah. Hal yang salah dianggap bener gara-gara orang lain juga ngelakuin hal itu. Padahal busway bukan jalurnya kendaraan pribadi. Sama halnya juga saat melawan arus karena macet.

 

Emang sih, seharusnya penegak hukum juga tegas dalam soal ini. Karena enggak ditindak, orang-orang pada mikir ngelanggar peraturan itu enggak apa-apa.

 

2. Mental muka tembok

Kalo muka tembok-nya dalam hal gak malu ngajuin kredit UKM walau udah ditolak berapa kali sih, gak papa!
Kalo muka tembok-nya dalam hal gak malu ngajuin kredit UKM walau udah ditolak berapa kali sih, gak papa!

 

Muka tembok alias enggak tau malu sebenarnya bisa jadi positif kalau dipraktekkan saat manggung kesenian, misalnya. Kalau udah berbuat salah tapi ngeyel enggak mau ngaku, keterlaluan namanya. Apalagi kalau malah nuduh orang lain yang salah.

 

Banyak koruptor bermuka tembok di Indonesia. Pas jadi tersangka bilang enggak terlibat. Pas udah divonis masih ngotot dizalimi dan sebagainya.

 

Kalau di sejumlah negara lain, kayak Jepang dan Korea, pejabat yang ketahuan atau bahkan baru diduga korupsi biasanya langsung mundur. Di Indonesia, pfffffftttt.

 

Yang memprihatinkan, perilaku pejabat ini juga sering ditemui di kalangan masyarakat umum Tanah Air. Hayo ngaku siapa yang sering menghakimi pejabat, padahal dirinya sendiri juga muka tembok?

 

Demam Korea di Indonesia kan masih awet sampai sekarang, tuh. Selain meniru gaya berpakaian orang Korea, kenapa enggak sekalian teladani budaya ‘tahu malu’ mereka saat berbuat salah dengan mau mengakui kesalahan.

 

3. Mental korup

Sebenarnya, mental korupsi bukan hanya buat para pejabat saja. Anak kecil aja, yang suka nilep duit sekolah, udah punya mental korup tuh sebenarnya!
Sebenarnya, mental korupsi bukan hanya buat para pejabat saja. Anak kecil aja, yang suka nilep duit sekolah, udah punya mental korup tuh sebenarnya!

 

Korupsi enggak cuma soal nilep duit orang. Banyak contoh lain dalam kehidupan sehari-hari. Datang terlambat, misalnya, artinya kita korupsi waktu.

 

Terus melenggang kangkung pakai motor di trotoar, artinya kita korupsi lahan. Lalu telat nyicil kredit dari bank, berarti korupsi kewajiban.

 

Kalau ngelakuin itu, kita udah mirip dikit dengan koruptor di penjara. Bahkan buka mustahil korupsi kecil-kecilan itu jadi gede pas kita udah punya jabatan.

 

4. Mental maksain kehendak

Trotoar kan punya pejalan kaki. Kenapa sih musti maksain kehendak yang mau buru-buru lepas dari macet, ampe ngejajah hak pengguna jalan lainnya?
Trotoar kan punya pejalan kaki. Kenapa sih musti maksain kehendak yang mau buru-buru lepas dari macet, ampe ngejajah hak pengguna jalan lainnya?

 

Anak kecil bolehlah sekali waktu maksain kehendak. Mau minta mainan, contohnya, mereka pasti merengek-rengek kalau enggak dituruti. Tapi kalau orang dewasa maksain kehendak yang ujungnya jadi hal negatif, apa kata dunia?

 

Mental maksain kehendak ini ada dalam diri kita. Misalnya biar anak bisa masuk sekolah negeri, nyogok. Terus lantaran pengin tampil modis ngutang sana-sini.

 

Selain itu, nyogok polisi biar enggak ikut sidang tilang di pengadilan. Ini nih, yang suka “nitip denda tilang” begini biasanya ‘lupa’ saat ikut jelek-jelekin polisi. Padahal mereka juga yang ikut berkontribusi bikin jelek kinerja polisi dengan nyodorin duit suap.

 

5. Mental paling segala-segalanya

Ya'elah... buang sampah aja masih seenaknya, kok malah buang waktu ngurusin orang lain berasa diri paling bener.
Ya’elah… buang sampah aja masih seenaknya, kok malah buang waktu ngurusin orang lain berasa diri paling bener.

 

Mental ini enggak banget. Contohnya mental ngerasa paling bener. Pokoknya kita bener, yang lain pasti salah, gitu.

Misalnya ngolok-olok menteri yang ngerokok, padahal kita aja sering buang puntung rokok sembarangan. Terus nyerocos soal banjir, tapi kitanya masih suka buang sampah di got.

 

Kalau di kantor, ngerasa paling diperlakukan enggak adil, padahal masih suka nyuri waktu kerja dan malas lapor pajak tahunan. Terus ikut ngurusin foto syur mirip Ketua KPK, tapi kita sering genit ke cewek yang bukan pasangan kita.

 

 

Nah… Menohok kah instropeksi kali ini?

 

Tapi kenyataannya, itulah lima mental negatif yang masih berseliweran di masyarakat Indonesia. Sebelum nimbrung ke urusan Polri vs KPK dan ngejelekin salah satu institusi itu, lihat dulu apakah kita masih ngelakuin hal negatif yang kita tudingkan ke mereka.

 

Tapi, yang pasti, suasana panas Polri vs KPK ini jangan sampai diperkeruh oleh debat kusir masyarakat yang ngritik dua institusi penegak hukum itu secara membabi-buta. Semoga konflik politik ini cepat selesai.

 

 

 

Image credit:

  • http://cdn.klimg.com/otosia.com/p/bzfipotcmaeuoj86l0.jpg
  • http://2.bp.blogspot.com/-ccF9CIOxt-I/TZksBXnbIFI/AAAAAAAABs0/0jNGnRjitw0/s640/689586_12121904042011_kar.jpg
  • http://poskotanews.com/cms/wp-content/uploads/2014/09/Soes-16September-475.jpg
  • http://beritabekasi.co/fileuploadmaster/49015motor%20naik%20trotoar.jpg
  • http://tangseloke.com/news/wp-content/uploads/2014/04/buang_sampah_sembarangan.jpg