Rayakan Hari Ibu, Yuk Moms Mulai Buka 5 Bisnis Rumahan Ini

Moms, Hari Ibu sudah di depan mata nih. Kesibukan apa aja yang rencananya akan dilakukan buat memperingatinya?

Buat yang wanita karier, mungkin masih sibuk kerja aja ya seperti biasa. Tapi buat yang ibu rumah tangga? Apakah ada yang spesial di Hari Ibu kali ini?

Nah, buat para stay-at-home moms, mungkin bisa bikin hari spesial ini makin istimewa dengan merealisasikan ide berbisnis di rumah. Itung-itung bantu suami menopang ekonomi keluarga bukan?

Jangan salah lho moms, peluang bisnis untuk ibu rumah tangga saat ini semakin terbuka lebar. Para ibu kayak moms bisa bangun usaha dengan hanya membukanya di rumah.  

Yuk moms, simak peluang bisnis yang cocok dikerjakan para ibu rumah tangga di bawah berikut ini. Itung-itung ngerayain peringatan Hari Ibu ya kan.

1. Buka usaha katering

hari ibu
Jangan salah, bisnis katering nasi kotak juga nguntungin banget lho (Cateringrumahan)

Moms suka masak buat keluarga? Coba pikirin deh buat buka usaha katering. Gak usah yang muluk-muluk, coba aja tawarin pesanan katering buat orang-orang terdekat dulu.

Kalau ada tetangga hajatan, bisa tuh ditawarin buat kateringnya. Atau rekan kerja suami berencana bikin pesta sunatan anaknya, boleh juga tuh kateringnya moms yang bikin.

Atau, moms juga bisa bikin usaha katering online. Sekarang kan lagi lumayan rame nih bisnis katering online buat sarapan, makan siang, atau makan malam. Nah, coba deh peluang usaha tersebut dilirik.

[Baca: Seri Berbisnis dengan Rp 5 Juta: Usaha Katering Rumahan Bisa Raup Ratusan Ribu per Order]

Masih bingung? Kita simulasikan dulu yuk apa aja kebutuhan yang perlu disiapkan kalau mau buka usaha katering.

Misalnya moms udah buka usaha katering di rumah nih. Terus ada yang pesan nasi kotak 100 boks untuk keperluan kegiatan di kantor suami. Berikut perhitungan modalnya:

– Beras 10 kg x Rp 10.000 = Rp 100.000
– Daging ayam 20 kg x  Rp 25.000 = Rp 500.000
– Tempe + Tahu untuk 100 porsi = Rp 100.000
– Telor 100 butir = Rp 100.000
– Sambal dan lalapan = Rp 50.000
– Gas elpiji 3 kg isi ulang dua tabung = Rp 50.000
– 100 boks/dus nasi kotak = Rp 100.000
– Biaya transportasi = Rp 100.000

Total modal = Rp 1,1 juta

Taruhlah misalnya harga nasi kotak per boks Rp 20.000 x 100 boks = 2 juta

Nah, pendapatan dari katering nasi kotak di atas Rp 2 juta. Lumayan kan moms ada selisih Rp 900.000 dari modal yang kita keluarkan.

Tapi itu hanya simulasi ya. Pendapatan bisa aja lebih kecil atau lebih besar tergantung biaya operasional yang dikeluarin. Yang penting udah ada gambaran kan kalau mau buka usaha katering rumahan?

2. Dropship atau reseller perlengkapan bayi

hari ibu
Gak usah ngeluarin duit kalo mau jadi agen dropship perlengkapan bayi (Irinenadia)

Peluang bisnis yang bisa dikerjakan para ibu rumah tangga lain adalah dropship atau reseller perlengkapan bayi. Bisnis ini cocok banget buat para ibu rumah tanggga. Secara ya para ibu biasanya suka banget kepo sama produk perlengkapan bayi.

Ingat lho, biasanya kalau kepoin satu produk ujung-ujungnya suka bikin laper mata dan pengin belanja. Mendingan moms aja yang buka usaha perlengkapan bayi. Gampang banget kok cara memulainya.

Buat para ibu, coba browsing deh, di Internet banyak banget toko perlengkapan bayi yang nerima skema dropship dan reseller. Moms bisa coba buka duniabayi.co.id atau hatibunda.com. Keduanya ngebuka agen dropship dan reseller. Kalau tertarik tinggal hubungi aja kontak di situs tersebut.

Kalau moms males browsing, bisa juga kok buka toko perlengkapan bayi di media sosial. Facebook dan Instagram misalnya, banyak banget supplier yang ngebuka agen dropship atau reseller.

FYI aja ya moms, sistem dropship itu artinya kita ngejual produk orang lain tanpa perlu beli dulu barangnya. Kita cuma bantu promosiin barang supplier di lapak media sosial kita dengan ngambil untung tentunya.

Kalau ada yang tertarik, kita langsung hubungi supplier buat kirim barang ke nomor konsumen yang mau beli barang tadi.

Nah, kalau reseller beda lagi. Kita beli barang dulu dari supplier. Lalu kita jual dengan ngambil untung dari harga yang kita beli. Jangan lupa promosi yang bisa menarik konsumen ya. Yuk mulai dijalanin pas Hari Ibu ini!

3. Jahit pakaian

hari ibu
Nah cocok deh kalau ibu rumah tangga buka usaha jahit pakaian (Sadikingani)

Jahit pakaian identik banget dengan kegiatan ibu rumah tangga. Daripada sekadar ngejahit, mending moms buka usaha jahit yang bisa dijadiin ladang duit.

Banyak lho ibu rumah tangga yang sukses buka jasa menjahit di rumah. Apalagi zaman sekarang baik pria maupun wanita seneng banget memperhatikan penampilannya.

[Baca: Lebih Hemat Pakai Jasa Penjahit Baju atau Beli Jadi? Simak Untung Ruginya Dulu]

Nah, kalau mau serius buka usaha jasa jahit pakaian di rumah, kita hitung dulu yuk simulasi kebutuhan modalnya.

– 1 Mesin jahit = Rp 1,5 juta
– 1 Mesin obras = Rp 700.000
– 3 Gunting = Rp 100.000
– 1 Penggaris jahit = 50.000
– 1 Set benang obras = 50.000
– 1 Set benang jahit = 50.000
– Biaya operasional = Rp 500.000

Total modal = Rp 2,95 juta

Nah, taruhlah misalnya dalam sebulan kita punya pesanan menjahit 15 pakaian dengan nilai Rp 200.000 per pakaian. Maka dalam sebulan kita memperoleh pendapatan Rp 3 juta. Setelah itu kalikan 12 bulan. Maka pendapatan kita dari menjahit pakaian dalam setahun mencapai Rp 36 juta.

Tapi kan itu hitungan buat ibu rumah tangga yang udah biasa jahit di rumah. Kalau yang belum bisa jahit gimana? Tenang aja. Sekarang banyak kok yang buka kursus jahit. Dengan mengikuti kursus beberapa bulan aja udah pasti mahir jahit kok.

4. Usaha jasa rias pengantin

hari ibu
Raisa aja kalau dirias wajahnya nambah cantik banget kan (Kapanlagi)

Usaha jasa rias pengantin sekarang lagi laris manis. Pas banget, soalnya kan sekarang lagi musim nikah. Nah, kenapa gak coba aja moms buka usaha rias pengantin. Ya itung-itung nyalurin hobi merias diri di rumah, ya kan?

[Baca: Ladies, Ini 5 Cara Mendapatkan Uang dari Hobby Makeup]

Buka usaha ini juga cukup mudah kok. Dengan modal punya kebiasaan mempercantik diri sendiri di depan cermin, bisa dikembangin buat bikin cantik orang lain.

Lalu apa aja yang harus disiapkan?

– Kursus tata rias = Rp 3 juta
– Koleksi gaun pengantin = Rp 3 juta
– Boks peralatan = Rp 500.000
– Perlengkapan tata rias dan make up Rp 2,5 juta
– Biaya operasional = Rp 500.000

Total modal = Rp 9,5 juta

Di atas telah disebutkan gambaran modal awal buka usaha rias pengantin mencapai Rp 9,5 juta. Misalnya dalam sebulan kita dapat orderan 4 kali dengan nilai Rp 3 juta per kali order. Itu artinya pendapatan kita per bulan mencapai Rp 12 juta. Dalam setahun, omzet dari jasa rias pengantin Rp 144 juta.

Tapi perlu diinget ya, kalau mau buka usaha jasa tata rias pengantin harus ngikutin perkembangan tren make up dan busana pengantin. Intinya jangan kudet alias kurang up date. Kalau kudet ya siap-siap aja ditinggalin pesaing.

5. Jasa penitipan anak

hari ibu
Kata orang, banyak anak, banyak rezeki. Makin banyak yang nitip anak makin banyak rezeki (Parenthink)

Buka usaha penitipan anak emang bagus peluangnya? Eits, jangan salah. Zaman sekarang tuh banyak banget orangtua yang sibuk bekerja. Mereka memilih nitipin anaknya ke pembantu di rumah atau ke jasa penitipan anak.

Nah, peluang buka usaha ini juga lumayan kok. Apalagi buat moms yang suka bermain sama anak-anak. Seru juga lho.

Tapi jangan salah ya, buka penitipan anak ini bukan sekadar ngasuh anak orang aja. Kita juga dituntut harus ngedidik anak yang dititipin. Para orangtua gak mau dong nitipin anak kalau kitanya gak punya pengetahuan apa-apa.

Yuk simak dulu simulasi di bawah ini kalau mau buka usaha jasa penitipan anak.

Investasi awal

– Renovasi ruangan sesuai karakter anak = Rp 3 juta
– Pengadaan mainan anak dan tempat tidur = Rp 7 juta

Total Rp 10 juta

 

Di atas kita telah hitung gambaran modal awal buka usaha jasa penitipan anak.

Taruhlah ada sekitar 15 anak yang dititipin. Biaya penitipan per bulan dipatok Rp 1 juta per anak. Itu artinya pendapatan dari usaha jasa penitipan anak setiap bulan mencapai Rp 15 juta.

Tapi pastiin juga ya moms, kalau mau buka usaha penitipan anak, luas rumah yang mau digunakan harus mencukupi. Karena jenis usaha ini butuh space lumayan luas buat arena bermain dan ruang tidur anak.

Nah, itu dia moms beberapa peluang bisnis yang bisa dikerjakan di rumah. Selain menjadi ibu rumah tangga, tentu aja moms bisa jadi seorang pebisnis yang sukses.

Banyak lho ibu-ibu yang sukses dengan ngebuka bisnis di rumah. Moga aja ini bisa jadi semangat dalam rangka memperingati Hari Ibu tanggal 22 Desember.

Ok moms, selamat mencoba ya. Selamat Hari Ibu!