PRT Gak Balik Usai Mudik? Biar Gak Tekor, Lakukan 5 Trik Ini

Asisten atau pembantu rumah tangga emang dibutuhkan banget. Tapi sayangnya, waktu lagi sibuk-sibuknya setelah lebaran, mereka masih di kampung. Dan itu gak bisa disalahin karena toh itu hak setiap orang.

Kebanyakan dari mereka yang berprofesi sebagai pembantu rumah tangga kan mudik menjelang lebaran. Dan walau udah diminta balik lagi ke Jakarta buat lanjut kerja, tapi terkadang mereka gak melakukan hal itu.

Bisa jadi karena kerabat atau keluarga mereka di kampung yang gak mengizinkan balik, atau karena dapat tawaran kerja lain yang gajinya lebih baik.

Ketika mereka gak balik, otomatis pekerjaan di rumah jadi serba numpuk. Alhasil selain harus beres-beres rumah sendiri, kamu pun bakal repot mencari penggantinya.

Soal mencari pembantu rumah tangga baru juga bukan perkara mudah. Bisa jadi hal itu merugikanmu dari segi waktu dan finansial.

Apalagi jika setelah dapat orang baru, tapi dia gak betah atau cocok kerja di rumahmu. Baru dua hari kerja udah minta pulang. Udah nebus mahal-mahal, eh malah gak dapat apa-apa.

Gak pengin kan mengalami hal seperti itu? Buat antisipasinya, lakukan aja lima hal ini saat bulan puasa.

1. Lakukan pekerjaan yang cukup berat sebelum dia pulang

pembantu rumah tangga
Repotlah sudah kalau pas mereka pulkam rumah belum beres (Tribunnews)

Beberapa pekerjaan rumah tentu terasa berat buat diselesaikan sendirian. Sebut aja seperti ganti seprai, cuci selimut, kuras kamar mandi, membereskan ruangan, dan potong rumput di kebun.

Mumpung dia belum pulang kampung, kerjakan aja pekerjaan ini bersamanya. Aktivitas ini tentunya gak bakal terasa berat jika dilakukan oleh lebih dari satu orang.

Jika semuanya udah beres, maka rumahmu gak bakal terbengkalai ketika dia pulang karena kondisinya udah bersih.

2. Bila pengin open house di rumah saat lebaran, rencanakan dari sekarang

Jika emang rumahmu selalu dikunjungi oleh keluarga dan kerabat saat lebaran, maka alangkah lebih baik buatmu buat gak menggelar open house gede-gedean. Ingat lho, gak ada pembantu. Yang ada setelah tamu pulang kamu yang gempor beres-beres rumah.

Hal ini bisa aja ditangani dengan menyewa jasa infal freelance. Tapi hal itu kan juga makan biaya biar juga cuma Rp 40 ribu? Selain itu, kan kita juga gak kenal siapa yang dipekerjakan itu? Gimana kalau sampai ada kehilangan barang atau risiko lain?

Buat hal itu, cara mengatasinya adalah merencanakan open house jauh-jauh hari. Jadi daftar deh apa aja yang dibutuhkan. Misalnya, beli aja tatakan plastik buat makan. Jadi plastik itu bisa langsung dibuang. Daripada pakai piring biasa, tentu aja kamu harus bersihkan.

Pokoknya aturlah gimana caranya biar kamu gak terlalu capek ketika beres-beres.

3. Mulai bagi tugas dengan anggota keluarga yang lain

pembantu rumah tangga
Habis makan, cuci dulu piringmu karena gak ada pembantu (Vemale)

Menjelang pembantu rumah tangga mudik, mulailah buat membagi tugas rumah ke anggota keluarga yang tinggal bareng sama kamu. Kalaupun salah satunya ada yang malas, ya suruh aja dia mencari pembantu biar bisa malas-malasan.

Minimal banget deh ya, anggota keluarga cuci piring sendiri setelah makan dan taruh barang pada tempatnya setelah dipakai. Itu udah membantu banget kok.

Dan pastinya kalau ada anggota keluarga lelaki, dia bisa kamu titipkan tanggung jawab buat cuci kendaraan.

4. Cari calon pembantu rumah tangga jauh-jauh hari

Daripada nunggu si mbak pulang baru mencari calon pembantu lagi, mending cari calon infal buat menggantikan dia di saat puasa. Kamu bisa minta referensi dari tetangga, saudara, teman, atau bahkan ya dari kenalan mbak kamu.

Mencari orang yang pengin kerja di rumah kita tentu gak gampang. Kadang merasa cocok di awal, eh ketika kerja malah tiba-tiba dianya yang gak cocok. Udah gitu, semua pembantu rumah tangga pasti punya kekurangan masing-masing.

Ketika mencari pembantu jauh-jauh hari, maka kamu bisa memberikan dia masa percobaan alias probation seperti di kantor. Tes aja buat kerja sehari di rumahmu, kasih uang saku. Kalau emang kerjanya oke ya rekrut aja.

Mekanisme ini tentunya bisa menghindari risiko salah rekrut. Si calon pembantu juga bisa mengenalmu terlebih dulu.

5. Ajarin anggota rumah cuci baju sendiri

pembantu rumah tangga
Cuci sendiri dong, masa dicuciin melulu (Merdeka)

Mumpung si mbak belum pulang, minta tolong aja dia buat ajarkan orang-orang rumah mencuci baju. Biar nanti gak tergantung sama laundry kiloan.

Cucian yang numpuk emang bikin kerjaan banget di kemudian hari, terutama kalau gak ada pembantu rumah tangga. Mesti keluar duit buat pakai jasa laundry bila gak pengin repot. Tapi kalau setiap hari gitu, pengin jadi berapa beban pengeluaranmu per bulan?

Kalau emang anggota keluarga paham cara mencuci baju sendiri, otomatis gak bakal repot bukan? Beban pekerjaan juga bisa dibagi.

Itulah lima hal yang bisa kamu lakukan saat puasa, buat antisipasi pembantu rumah tangga gak balik usai mudik. Kira-kira, apa kamu udah siap ditinggal mudik si mbak?