Pelit Itu Beda Sama Hemat Lho. Biar Gak Keterusan Salah Paham, Kenali Nih 5 Tanda Orang Pelit

Jangan blunder dan salah kaprah. Gak semua hal yang berhubungan dengan pemotongan anggaran adalah penghematan. Bisa jadi kamu emang pelit.

Nah loh….. Supaya gak keterusan salah pahamnya, kenali dulu nih ciri-ciri orang pelit. Kamu termasuk di dalamnya gak ya?

1. Gak pernah ngasih tip

Memberikan tip memang belum jadi budaya Indonesia. Padahal hal ini merupakan bentuk apresiasi kita terhadap jasa atau layanan yang diberikan orang lho.

Buat waiter restoran, misalnya. Kalau waiter tanggap dan ramah, gak akan ragu buka dompet untuk memberikan barang Rp 5.000-Rp 10.000. Setelah diantar driver Go-Jek yang cihuy juga begitu.

Orang yang lagi berhemat mungkin akan menimbang perlu-tidaknya memberikan tip. Kalau memang puas atas suatu layanan, ya bakal dikasih.

tanda orang pelit
Uang tips kalau dikumpulin bisa buat DP rumah nih hehehe (Uang Tips / sisternet)

Tapi kalau orang pelit, mau diberikan layanan sebagus apa pun, pasti beraaatt banget rasanya ngasih tip walaupun cuma seribu perak.

2. Gak rela keluar uang untuk hal-hal yang emang butuh

Kebutuhan mesti dibedakan dengan keinginan. Bolehlah menunda pengeluaran buat keinginan. Tapi kalau gak rela keluar uang untuk kebutuhan, kok ya segitunya.

Buat beli baju anak yang sudah mulai banyak yang sempit, misalnya. Masak, tega memaksakan anak pakai baju super-ketat terus? Apalagi buat tidur. Gak nyaman pastinya.

Atau mending jalan ketimbang buat bayar angkutan umum untuk kerja. Jalan kaki memang menyehatkan. Tapi dilihat dulu jarak tempuhnya.

Kalau sekilo-dua kilo sih oke. Lha kalau berkilo-kilo? Sehat sih sehat. Tapi gak kebayang waktu yang terbuang di jalan. Belum lagi kalau telat terus datang ke kantor. Udah datang telat, keringetan, gerah. Siap-siap dipanggil HRD deh kalau gini.

tanda orang pelit
Jalan kaki emang bikin sehat, tapi yang wajar-wajar aja kalau gak mau betis bengkak hehehe (Jalan Kaki / bintang)

3. Menghindar dari kewajiban “pajak”

Ini biasanya terjadi saat makan bareng di restoran. Ada yang namanya pajak resto 10 persen. Tapi daftar menu belum memasukkan komponen pajak ke harga makanan.

Saat bayar makanan sendiri, yang diberikan adalah duit sesuai dengan harga di menu. Itu namanya nyusahin temen.

Jadinya temen-temen yang nombokin buat bayar pajak 10 persen itu. Mungkin masih okelah kalau sekali. Tapi kalau jadi kebiasaan, bisa-bisa temen-temenmu bakal cuma mau ngajak makan bareng ke PKL yang gak ada pajak-pajakannya.

4. Yang penting diskon

Berburu diskon itu wajib demi penghematan. Namun bukan hemat namanya kalau beli barang diskon tapi kualitasnya buruk.

Harga dan kualitas mesti jadi pertimbangan yang sebanding. Yaaa soal kualitas bolehlah selevel lebih rendah. Namanya juga diskon. Tapi bukan jauuuh di bawah standar.

Kalau kayak gini, bisa-bisa niatnya ngirit malah jadi nombok lantaran barang yang dibeli cepet rusak. Jadi beli barang dua kali deh.

tanda orang pelit
Awas ya rebutan barang sampai sikut-sikutan gitu, gak takut kesikut ya mbak?
(Gila Diskonan / malesbanget)

5. Gak mau rugi sepeser pun

Belanja di minimarket kembalian kurang 100 perak, ditagih sambil mencak-mencak. Temen ngutang 1000 perak, diteror dengan galak.

Itung-itungannya minta ampuuun. Betul, uang sekecil apa pun sangatlah berharga. Koin seratusan kalau dikumpulin juga bisa jadi jutaan.

Tapi itu bukan lantas membuat kita jadi serba perhitungan. Kalau memang kembalian kurang, tanyakan saja baik-baik. Kalau ada temen ngutang, ya ditagih saja kapan bayarnya. Gak perlu pakai otot.

Masih banyak kok cara hemat tanpa jadi orang pelit. Hal yang penting adalah strategi atau rencana keuangan yang mumpuni.

Selain itu, harus pandai-pandai menempatkan diri agar upaya berhemat itu gak malah terlihat seperti orang takut miskin. Toh, duit gak dibawa ke liang lahad.

Coba review kebiasaan kita, terutama yang lagi menjalani program penghematan. Bener hemat, atau justru pelit?

 

 

Yang terkait artikel ini:

[Baca: Ini 5 Hal yang Sebenarnya Bikin Keuangan Kacau tapi Gak Kita Akui]

[Baca: Mau Belanja Gadget dan Komputer Lebih Hemat? Cek 5 Situs Ini Aja]

[Baca: Bukti Kekuatan Uang Receh, Jangan Sampai Disia-siakan]