Pas Mengendarai Motor, Hindari 4 Kebiasaan Ini Biar Gak Tekor

Udah tahu belum kalau kebiasaan dalam mengendarai motor ternyata berpengaruh pada keuangan kamu lho. Ada beberapa kebiasaan dalam berkendara yang bikin kantong kamu jebol kalau dilakukan melulu.

Sayang banget kan, kebiasaan mengendarai motor yang salah bikin kamu mesti memotong alokasi buat kebutuhan lain. Gak enaknya lagi gara-gara kebiasaan tersebut kamu mesti mengorbankan alokasi buat kesenangan pribadi seperti belanja atau makan di luar.

Nah, biar kantongmu beneran gak jebol, beberapa kebiasaan mengendarai motor berikut ini perlu kamu hindari. Apa aja? Yuk simak ulasannya berikut ini.

1. Udah tahu ada polisi tidur, tapi tetap gak turunkan kecepatan

Mengendarai motor
Polisi tidur (winnetnews)

Kalau melakukan ini, siap-siap aja steering head bearing alias komstir kamu bakal oblak berujung rusak.

Kebiasaan mengendarai motor yang seperti itu udah pasti bikin umur komstir gak panjang. Sementara biaya servis komstir itu bisa mencapai Rp 140 ribu. Lumayan mahal kan!

Emang sih, polisi tidur di jalan itu kadang menyebalkan. Apalagi kalau jaraknya dekat banget satu sama lain. Udah jaraknya berdekatan, ukurannya tinggi pula.

Kadang-kadang karena kesal atau selalu buru-buru, ada aja pengendara yang masa bodo. Pokoknya bablas ajalah. Akhirnya lama-lama jadi kebiasaan.

2. Ngebut saat jalanan sepi

Mengendarai motor
Ngebut di jalan (samishare)

Jalanan sepi emang menggoda banget buat pengendara motor memacu kecepatan. Kapan lagi merasakan seperti Valentino Rossi yang balapan di sirkuit.

Padahal kebiaasaan ini jelas merugikan kamu sendiri. Selain berisiko tinggi karena mengundang maut, kebiasaan mengendarai motor yang satu ini bakal bikin kamu sering mengeluarkan uang buat isi bensin

Kenapa? Soalnya membawa motor dengan kecepatan penuh butuh bahan bakar dalam jumlah banyak. Semakin cepat kamu memacu motor, semakin banyak BBM yang dibakar.

Biasanya beli bensin Rp 30 ribu cukup buat lima hari dengan jarak tempuh 20 km. Tapi gara-gara ngebut kamu mesti isi tiga hari sekali.  Itu berarti buat lima hari habis sekitar Rp 50 ribu. Sebulan berarti bisa Rp 300 ribu.

Padahal, kalau mengendarainya sewajarnya, kamu cuma keluarkan Rp 180 ribu per bulan.

3. Dikit-dikit ngerem

Mengendarai motor
Rem mendadak (ahloo)

Kalau situasi jalan lagi macet sih gak masalah dikit-dikit ngerem waktu mengendarai motor. Tapi kalau lagi lancar?

Kalau kebiasaan yang seperti ini dilakukan melulu, bisa-bisa kampas rem kamu cepat habis. Biasanya kampas rem bisa dipakai paling lama dua tahun. Kalau direm-gas-rem-gas terus, baru enam bulan pemakaian bisa jadi udah harus ganti.

Asal tahu aja nih, harga kampas rem depan di pasaran itu paling murah Rp 60 ribu. Sementara kampas belakang itu paling murah Rp 80 ribu. Kalau ganti dua-duanya, itu berarti kamu mesti keluarkan uang Rp 140 ribu.

Bayangkan deh, setiap enam bulan kamu keluarkan Rp 140 ribu, padahal sebenarnya pemakaian kampas rem bisa sampai dua tahun. Rugi banget, kan?

4. Sering lewat jalan becek bercampur lumpur

Mengendarai motor
Jalan becek (progresnews)

Gak ada yang pengin lewat jalan becek apalagi ada lumpurnya. Cuma tentu aja kita pasti sesekali melewati ini. Entah karena jalan alternatif, atau emang gak ada yang lebih bagus.

Konsekuensinya udah jelas, motor bakal terlihat kotor.

Kalau dicuci sendiri sih gak masalah. Gimana kalau malas nyuci karena lagi banyak kerjaan? Pasti mengandalkan jasa cuci atau steam motor, kan?

Sekali pakai jasa cuci, kamu mesti keluarkan uang minimal Rp 10 ribu. Karena sering lewat jalan becek, artinya kamu mesti mencuci tiga kali seminggu. Itu berarti dalam seminggu kamu keluarkan uang Rp 20 ribu, atau Rp 80 ribu dalam sebulan.

Intinya, sebaiknya hindari deh jalan-jalan yang bikin motor kamu cepat kotor. Kecuali kalau kamu emang terlalu rajin dan bisa cuci motor sendiri terus.

Udah tahu kan sekarang kebiasaan-kebiasaan mengendarai motor yang bisa bikin kamu tekor? Mumpung masih sempat, alangkah baiknya hindari kebiasaan-kebiasaan di atas ya. Di samping buruk buat kinerja motor, faktanya juga gak sehat buat keuanganmu.

Moga-moga habis baca artikel ini kamu jadi lebih aware dalam mengendarai motor ya!