Pas Belanja Bulanan di Supermarket, Mendingan Hindari 5 Orang Ini Deh

Supermarket adalah tempat buat belanja bulanan. Aktivitas itu seharusnya bikin hati seneng, terlebih bila gak ada tanggungan utang. Tapi ada saja sesuatu hal yang bikin bete. Salah satunya adalah orang-orang yang kelakuannya ngeselin di supermarket.

Nah, biar mood belanja bulanan gak berantakan, mendingan hindari orang-orang kayak gini di supermarket deh:

1. Yang ngeblokir jalan pakai troli

Saat belanja awal bulan, biasanya supermarket ramai bukan main. Pergerakan pun jadi susah, khususnya bila pakai troli.

Situasi yang udah bikin kesel itu masih ditambah dengan adanya orang yang ngeblokir jalan pakai troli. Trolinya ditinggal, dianya pergi berburu belanjaan di rak. Lebih parah lagi bila lorong supermarket itu terhitung sempit. Aduh, mesti senggol bacok deh.

Tapi masih ada yang lebih ngeselin nih. Yang punya troli sadar kalau trolinya ngeblokir jalan, tapi cuek bebek. Enaknya diapain ya orang kayak gini.

2. Yang ngobrol di tengah jalan

Ketemu temen lama di supermarket, lalu ngobrol. Itu wajar. Tapi bukan di tengah jalan juga.

Saat ketemu orang seperti ini, mending mundur aja deh cari jalan lain. Soalnya besar kemungkinan mereka gak sadar sedang ngalangin jalan. Apalagi bila obrolannya terlihat seru banget.

Lain bila yang ngobrol adalah dua orang yang belanja bersama. Ditegur aja, tapi dengan sopan. Bilang permisi, mau lewat gitu. Kalau masih ngobrol, ya udah yang waras ngalah aja.

3. Yang debat sama kasir gara-gara gak baca promo dengan teliti

belanja bulanan
Teliti baca promo, biar gak bikin kesel orang lain kalau kita salah baca (promo/ tempo)

Promo memang bisa bikin gelap mata. Yang seharusnya gak dibeli karena gak dibutuhkan, jadi masuk troli juga. Ini nih salah satu penyebab belanja bulanan jadi boros.

[Baca: Belanja Bulanan Bakal Boncos Kalau Sering Lakukan 4 Kesalahan Ini]

Kalau tipe orang ngeselin di supermarket yang satu ini bisa bikin orang se-RT marah-marah. Soalnya dia suka berdebat di kasir karena salah baca info promo.

Pembeli: “Eh, itu bukannya diskon jadi Rp 10 ribu ya, Mbak?”
Kasir: “Oh, ini diskon kalau beli dua, Bu.”
Pembeli: “Masak sih?”
Kasir: “Di sistem kami begitu ketentuannya, Bu.”
Pembeli: “Jadi kalau saya cuma butuh satu, terus harus beli dua biar dapet diskon? Ya udah deh.” *lalu ngeloyor pergi ke rak, ambil barang yang satu lagi. Sementara itu, antrean di belakangnya tambah panjang nungguin dia balik.

Jangan sampai kamu jadi pembeli yang kayak gini ya. Bisa bikin keki orang-orang yang ngantri di kasir nih.

[Baca: Awas Tergoda Bujukan Belanja di Meja Kasir, Ini yang Mesti Diwaspadai

4. Yang bikin antrean kasir lama karena lupa beli barang

Ini kasusnya hampir sama dengan poin nomor 3. Tapi gak ada perdebatan yang mendahului, sehingga mungkin gak begitu ngeselin.

Meski demikian, antrean kasir yang tambah lama tetap saja bikin kzl. Misalnya si Dodol udah di kasir siap mau bayar, eh, ternyata ingat ada yang belum dibeli.

belanja bulanan
Budaya antre memang baik, tapi kalau disebabkan masalah orang di kasir ya bikin kesel juga lama-lama (ngantri/ thesun)

Walhasil, dia minta izin buat ambil barang yang kelupaan itu. Kalau tahu tempatnya sih masih gak apa-apa, paling 1-2 menit udah balik.

Kalau dia masih nyari rak barang ke sana-kemari, duh. Apalagi bila sudah di rak dia masih buka Google buat bandingin harga. Niatnya sih baik, biar gak keluar duit berlebihan. Tapi dampaknya itu lho….

5. Yang sembarangan ninggal troli di parkiran setelah bawa belanjaan ke mobil

Ini nih, kebiasaan buruk yang menghinggapi hampir semua konsumen supermarket. Setelah masukin belanjaan, troli ditinggal gitu aja di parkiran mobil.

Orang lain yang mau parkir mobil jadi susah bila troli itu menghalangi. Jadinya mesti turun dulu buat mindahin troli.

belanja bulanan
Nah, kalau begini pegimana ceritanya nih? (troli/ wbaltv)

Memang, ada petugas yang biasa mengumpulkan troli di parkiran. Tapi petugas itu bukan ninja dan jumlahnya bukan sebatalion. Pasti ada keterbatasan yang membuat troli gak segera terkumpul.

Kita semestinya sadar diri mengembalikan troli itu di tempat yang telah disediakan. Atau paling gak ya menepikan troli agar gak mengganggu orang bila lokasi pengumpulan troli terlalu jauh.

Pernah merasa kesel di supermarket dengan penyebab di atas? Sama. Eh, atau jangan-jangan ada yang menjadi pihak yang bikin kesel di sini?

Belum telat buat mengubah perilaku kita di supermarket. Jangan hanya berfokus pada penghematan belanja sehingga lupa akan etika.

Akan lebih baik bila keduanya berjalan beriringan. Kita seneng karena bisa hemat, orang lain pun gak kesel gara-gara tingkah kita. Itung-itung ngajarin anak buat belanja cerdas juga kan.

[Baca: Mengajari Anak Mengelola Keuangan Bisa Sambil Belanja Bulanan Loh! Begini Caranya]