Pacaran Bikin Boros, Dijamin Bikin Bokek, Ini Buktinya!

“Jangan pacaran kalau belum kerja mapan,” begitu kebanyakan nasihat orang tua zaman dulu. Bukan asal ngelarang, mereka punya dasar yang cukup kuat buat ngasih nasihat itu ke anak mereka, terutama yang cowok.

 

Mereka mikir, gimana bisa pacaran kalau belum bisa cari duit buat biayain hidup sendiri? Mungkin mereka curcol pengalaman mereka dulu pas pacaran, yang duitnya banyak kesedot buat biayain kencan, beli hadiah buat pacar, dan lain-lain.

 

Tapi pendapat itu gak sepenuhnya benar. Bahkan yang masih belum kerja pun bisa aja pacaran tanpa nguras isi kantong. Kuncinya adalah bisa ngatur keuangan.

 

[Baca: 5 Cara Memaksimalkan Keuangan Buat yang Niat Mewujudkan Rencana Masa Depannya]

 

Pacaran bikin boros. Ya jelas kalau emang kita-nya dikit-dikit ngajak pacar jalan, kasih hadiah. Dikit-dikit keluar duit buat ini-itu. Apalagi cowok, yang “dihukum tradisi” karena selalu dianggap yang harus keluar duit saat pacaran.

 

Nih contoh orang yang pantes dinasihatin baru boleh pacaran kalau kerjanya udah mapan:

 

1. Jalan teruuusss

Jalan bareng pacar itu harus, tapi ya gak tiap hari juga kale. Gak sedikit orang yang hampir tiap hari ngajak jalan pacar. Bahkan yang gajinya per bulan udah dua digit masih harus mikir kalau mau jalan bareng tiap hari.

 

Gak apa-apa kalau jalan bareng itu bener-bener jalan bareng alias cuma ngelangkahin kaki dari satu tempat ke tempat lain. Gak pake nongkrong, gak pake jajan.

 

Coba nih, misalnya tiap hari nongkrong di Sevel. Gak mungkin kan cuma beli Mini Gulp. Pastinya beli makanan juga.

Taruh deh, belinya yang paketan minum sama hot dog Rp 25 ribu. Masing-masing beli satu.

 

Pengeluarannya:

Rp 25 ribu x 2 (x 30 hari)= Rp 1,5 juta

 

Rp 1,5 juta meeeen! Kalau ditabung, setahun udah bisa beli motor baru tuh.

 

Apalagi dipakai buat investasi, misalnya reksa dana, udah termasuk gede banget modal segitu. Duitnya bisa beranak-pinak lagi.

 

[Baca: Belajar Investasi Reksa Dana untuk Pemula, Gak Ribet Gak Bikin Pusing]

 

pacaran bikin boros 1

Pacaran di pojokan minimarket, seharian, semalaman, weeww…

 

2. Rogoh dalam-dalam

Udah jalan terus, eh, kita juga yang bayarin terus-terusan bayarin. Bokek..bokek..deh.

 

Dalam pacaran, lumrahnya memang yang cowok yang bayarin. Tapi kita udah hidup di zaman Internet, coy. Masak, masih aja bedain tugas cowok ini..tugas cewek itu…

 

Pacaran itu tahap menuju jenjang pernikahan. Dalam hubungan asmara itu, harus ada kerja sama dan rencana bersama. Kelak, harta akan menjadi milik bersama dan utang juga harus ditanggung bersama.

 

Jadi, saat pacaran jangan sampai ada salah satu pihak yang lebih berat bebannya. Kecuali pihak yang gak mau nanggung beban itu punya agenda tersendiri, yaitu morotin. Capek deeeh.

 

3. Hadiah sekali-dua kali aja

Siapa sih yang gak mau bikin pacar bahagia? Ngasih hadiah ke pacar itu wajib, tapi ya gak dikit-dikit ngasih hadiah.

Hadiah bakal lebih berkesan kalau dikasih pas ada momen istimewa. Misalnya ulang tahun pacaran atau hari jadian.

 

Coba misalnya ngasih boneka tiap minggu seharga Rp 100 ribu. Sebulan udah 4 x Rp 100 ribu= Rp 400 ribu.

Belum lagi di tengah-tengah itu ngasih hadiah lain kayak baju. Kalau situ punya pabrik boneka, monggo saja ngasih hadiah rutin.

 

pacaran bikin boros 2

Coklat hati, coklat kotak, coklat merah, coklat pink, coklat bunga, apa pun itu, kalau beli tiap hari, tekor juga ya!

 

 

Gimana, pacaran bikin boros, kan? Iya, kalau pacarannya gak pakai itung-itungan rencana.

 

Biarpun kita punya duit setruk, kalau gak diatur ya tetep jatuhnya bangkrut. Dalam aktivitas apa pun yang berhubungan dengan keuangan, pengaturan itu wajib hukumnya.

 

Apalagi pacaran, yang bisa dijadikan pemanasan buat masing-masing untuk mengatur keuangan keluarga. Kalau di tingkat pacaran aja udah bokek, gimana nanti berkeluarga?

 

[Baca: 8 Langkah Mengatur Keuangan Pasangan Baru Menikah, Biar Rumah Tangga Gak Cuma Seumur Jagung]

 

 

 

Image credit:

  • http://www.kiblat.net/files/2015/05/da3bd0119bacc96e8b67523088661e55.jpg
  • https://choclates.files.wordpress.com/2008/09/coklat-kotak-hati.jpg