Nih, 5 Kesalahan Bos yang Bikin Bawahan Resign

“Pak, client ini susah diprospek mereka udah mau deal sama kompetitor. Mungkin bapak bisa bantu saya ngomong ke BODnya?” ujar Dhani ke atasannya. “Lho kok dilempar ke saya! Pikirin caranya gimana, kan kamu sudah digaji,” balas si bos.

Sebagai asisten manager, Dhani mendadak kesal karena nggak ada solusi yang diberikan atasan. Dhani yang baru masuk empat bulan mulai apply job baru karena muak dengan bosnya.

Bikin bawahan resign
Kalau bawahan resign, apa kabar sama timeline kerjaan atau program yang kamu rencanain per tiga bulan atau pertahun? (karyawan pamit resign/Liputan6)

Ternyata ini belum seberapa, masih ada hal yang lebih parah. Bahkan, disinyalir bahwa sang bos sudah ganti asisten 3 kali. Nggak ada yang betah kerja di bawah dia.

Khusus buat kamu yang saat ini jadi leader, kerja tim itu wajib. Ayo hindarin 5 kesalahan ini agar bawahan kamu produktif.

1. Nggak pernah kasih solusi

Ketika bawahan kehabisan ide atau bingung, tandanya mereka butuh solusi sang atasan. Sebagai atasan, pengalaman atau tingkat pemahaman kamu atas suatu masalah tentu lebih baik.

Bikin bawahan resign
Bos yang baik adalah problem solver bukan problem maker… (tulisan Solution dan Problem/Pixabay)

Ini saatnya kamu menghadapi tantangan yang sebenarnya di dunia kerja. Mulai lah cari tahu apa kesulitan   yang dihadapin bawahan. Lakukan diskusi sama tim dan cari jalan keluar.

2. Nggak pernah ngucap terima kasih

Ucapan terima kasih ke bawahan itu penting terlepas dari se-simple apa hal yang mereka berhasil lakukan. Mereka bantu kamu untuk capai target, jelas mereka berhak diberikan terima kasih.

Sudah nggak pernah terima kasih, terus ngasih kritik tanpa solusi. Ya jangan harap bakal dihormatin.

3. Nggak pernah ada saat dibutuhkan

Nggak pernah ada maksudnya bukan berarti nggak pernah masuk. Tapi lebih kepada nggak ada atau sulit dihubungin saat kondisi darurat.

Bolos dengan alasan sakit, tapi kok sakitnya selalu pas meeting manajemen ya. Delegasiin bawahan melulu buat wakilin meeting. Alhasil bawahan kebingungan malah diomelin.

Ya si bawahan udah pasti kesel lah. Meeting manajemen ya meetingnya bos-bos. Hadapin sendiri dong, kan kamu bosnya.

4. Mencuri Kejayaan Bawahan Demi Pujian

Yang ini jelas ngeselin banget. Bawahan kerja mati-matian deal satu proyek, sementara kamu duduk manis dan facebook-an.

Bikin bawahan resign
Hasil kerja bawahan yang sukses wajib dikasih apresiasi jangan lantas diklaim jadi prestasi kamu (ilustrasi bawahan protes ke bos/akun Linkedin Jack Welch)

Proyek berhasil, kamu dengan bangga bilang ke CEO kalau kesuksesan ini adalah gagasan dan jerih payah kamu.  Kalau bawahan kamu tahu, ya siap-siap deh jadi “public enemy” di kantor.

Itu juga mencerminkan sifat kalau kamu keliatan pengin nonjol sendiri. Inget bos, di kantor cuma ada Superteam bukan Superman.

5. Ngeluh & Jelek-Jelekin Perusahaan

Ngomong negatif mulu soal perusahaan di depan bawahan, kesannya nggak ada harapan perusahaan bakal maju. Otomatis bawahan demotivasi dan pada nyari perusahaan baru.

Atasan yang baik harus ngasih semangat terlepas dari apapun yang terjadi. Omzet kegerus? Kasih pengertian ke tim untuk kerja keras jangan malah ngeluh terus curhat nggak jelas.

bikin bawahan resign
Kalau bawahanmu ngeposting gambar ini di medsosnya, hanya ada dua kata buatmu “Kamu kereeeen!” (tulisan I love my boss/jobboom)

Gimana bos, susah ya jadi atasan yang baik? hehehe. Mulai dari sekarang pahamin apa yang dikerjakan tim kamu dengan baik.

Masalah itu pasti datang kapan aja. Kamu tahu apa yang harus kamu lakukan sebagai bos, bawahan pasti ngehormatin kamu.

Mau gimana juga, orang kerja mencari bos yang baik. Kalau kamu bukan yang terbaik, ya bawahan bakal cari yang better kan hehe.

Semoga bermanfaat..

 

 

Yang terkait artikel ini:

[Baca: Buat Para Bos Simak 6 Hal Ini Kalau Mau Punya Tim yang Solid dan Sukses]

[Baca: 4 Langkah Mangkus Mewujudkan Mimpi Menjadi Bos di Kantor]

[Baca: Jadi Bos Gak Cukup Hanya Modal Main Perintah, Gini Cara Menjadi Atasan yang Baik]