Masak Sendiri atau Beli? Yang Mana Yang Bisa Ngamanin Keuangan Keluarga?

Mungkin udah banyak yang tahu bahwa memasak di rumah itu banyak banget manfaatnya. Tapi ditinjau dari segi keuangan keluarga, manfaat itu beneran gak main-main, lho.

 

Pengeluaran keluarga jadi lebih bisa dibatasi. Walhasil, tabungan jadi lebih tebel.

 

Bandingin deh ama pengeluaran buat makan di luar. Bujet memasak di rumah bisa setengahnya, atau bahkan lebih.

Kalau masak di rumah, belanja 1 x bisa buat makan sehari sampai dua hari. Tapi belanjanya gak perlu banyak-banyak biar lebih dapet ngiritnya.

 

Misalnya belanja paket sayur sop-sopan di pasar seharga Rp 20 ribu. Paket itu udah terdiri atas buncis, wortel, kol, seledri, kentang, dan daun bawang.

 

Buat tambahan, beli daging ayam seekor Rp 28 ribu dan telur 3 biji masing-masing Rp 1.500. Jadi, totalnya:

 

Sop-sopan: Rp 20 ribu
Ayam: Rp 28 ribu
Telur: Rp 4.500
Tempe: Rp 5.000

Total= Rp 57.500

 

Duit segitu bisa buat makan keluarga dengan satu orang anak selama 2 hari. Gak percaya? Begini caranya.

 

Pisahkan bahan sop dulu. Jangan gunakan seluruhnya buat bikin sop karena sop-sopan Rp 20 ribu itu biasanya cukup untuk makan 6 orang.

 

Pakai setengahnya saja buat dimasak sop pada pagi hari. Sisanya masukkan ke kulkas buat diolah esok pagi.

 

Begitu juga ayamnya. Potonglah jadi 8 bagian. Bagian kepala dan ceker dimasak bersama sop agar ada aroma ayam. Sisanya disimpan untuk diolah sebagai masakan lain kemudian.

 

masak 1

Sop sayur bening pakai ceker ayam.. Humm, paling yahud dimakan pas masih panas, di tengah dinginnya hujan. Yummy!

 

 

Jadi, pada hari pertama sekeluarga bisa makan sop pada pagi dan siang hari. Lalu malam makan ayam goreng plus sambal.

 

Besoknya, sisa bahan makanan bisa diolah jadi masakan lain. Wortel dan buncis bisa dicampur telur untuk jadi orak-arik yang bisa dimakan pagi dan siang. Malamnya, bisa masak semur kentang plus tempe goreng.

 

Intinya, belilah bahan makanan yang kiranya bisa dipakai buat memasak lebih dari satu masakan. Jadi, kita harus pandai-pandai meracik bahan makanan itu agar bisa jadi banyak masakan.

 

Coba duit Rp 57.500 itu buat beli makan di warteg. Apa cukup buat makan 3 orang selama 2 hari? Makan sayur plus telur aja udah Rp 9-10 ribu sepiring sekarang.

 

Jangan Lupa Bujet

Yang juga penting, kita harus menetapkan bujet sebagai batasan. Duit belanja kita gak boleh melebihi bujet ini biar rencana ngamanin keuangan keluarga berjalan lancar.

 

[Baca: Tips Budgeting agar Keuangan Bisa Maksimal]

 

Misalnya bujet buat makan sebulan Rp 1,5 juta. Bikin pos-pos pengeluaran dari bujet itu.

 

Beras: Rp 200 ribu
Sayur dan lauk: Rp 1,3 juta (per hari= Rp 1,3 juta/30= Rp 43 ribuan)

 

Nah, kalau duit Rp 57.500 di contoh sebelumnya aja bisa ngasih makan buat dua hari, apalagi kalau punya bujet Rp 43ribuan per hari? Mungkin bisa nambah porsi makan.

 

Tapi intinya, kelihatan kan kalau masak sendiri itu lebih ngirit dibandingkan makan di warteg. Kalau sekeluarga yang terdiri atas 3 orang itu makan di warteg 4 hari dalam seminggu aja. Dengan asumsi sekali makan Rp 10 ribu per orang, total pengeluaran sebulan:

 

[(Rp 10 ribu x 3 orang) x 3 kali makan] x 14 hari = Rp 3.780.000

 

Jauuuh kan?

 

masak 2

Emang sih warteg itu pilihan utama buat yang mau makan praktis dan murah. Tapi jangan ngeluh “Aduh gaji cuma buat beli makan”. Ya kalau gak masak sendiri, ya gitu deh jadinya.

 

 

Manfaat Sampingan

Ada manfaat memasak di rumah selain ngamanin keuangan keluarga. Di antaranya:

  • Kebersihan makanan lebih terjamin
  • Bisa menyalurkan hobi
  • Bisa buat beraktivitas bersama seluruh keluarga

 

Bahkan memasak di rumah bisa membuka peluang menambah pendapatan. Siapa tahu, setelah rutin memasak di rumah, jadi terasah kemampuan memasaknya terus memutuskan buka warung sendiri.

 

Bisnis di bidang kuliner selalu menjanjikan selama manusia masih harus makan buat hidup. Tinggal gimana caranya memajukan bisnis itu dengan memastikan kualitas masakan dan pelayanan yang diberikan.

 

Soal modal juga gampang. Banyak bank yang mau ngasih kredit usaha mikro, kecil, dan menengah. Tinggal penuhi syaratnya, modal udah di tangan.

 

[Baca: Jangan Jadikan Modal untuk Buka Usaha Sebagai Alasan untuk Menyerah]

 

 

Bukan main manfaat memasak di rumah buat keluarga. So kalau ditanya, masak sendiri atau beli? Jawabannya sudah tahu, kan?

 

 

 

Image credit:

  • http://pbs.twimg.com/media/BNUvVWFCQAEwHS2.jpg:large
  • http://bandung.panduanwisata.id/files/2013/06/warteg-juara2.jpg