Kalau Motor Lama Sudah Rewel Kenapa Nggak Beli Motor Baru? Ini Alasan Kuatnya

Bagi mayoritas orang Indonesia, sepeda motor adalah alat transportasi vital buat mendukung mobilitas. Bekerja, hangout, piknik sampai mudik pun memakai sepeda motor.

 

Tapi, laiknya barang buatan manusia, sepeda motor juga memiliki usia pakai. Walaupun dirawat serajin mungkin, tetap saja suatu saat frekuensi penggantian spare part bakal lebih sering.

 

Hal itu yang bikin si Tino pusing. Motor matik yang dibelinya pada 2007 sudah nggak bersahabat lagi. Padahal, dia sudah rajin ganti oli tiap bulan.

 

Bahkan beberapa waktu lalu itu motor sempat turun mesin juga. Dia sudah kepikiran untuk menggantinya dengan sepeda motor baru, tapi masih ragu karena banyaknya kebutuhan hidup.

 

 [Baca: Merenung Dulu Sebelum Boyong Motor Baru atau Bekas secara Kredit]

 

 

Alasan Buat Menjual Motor Lama Demi Beli Motor Baru

Usia sepeda motor rata-rata adalah lima tahun. Artinya motor dapat berjalan normal tanpa kendala selama lima tahun saja. Di atas itu biasanya motor sudah merongrong minta ganti spare part sana-sini.

 

Tapi itu juga tergantung pemakaian. Jika motor dipakai setiap hari untuk perjalanan jauh, sudah pasti usia pakai normalnya bakal lebih pendek.

 

Beli Motor Baru

Motor bolak-balik masuk bengkel, daripada bikin kantong kering mending dijual aja

 

 

Contoh si Tino, setiap bulan dia mengeluarkan dana Rp 200ribu buat ganti oli dan servis ringan. Itu belum termasuk biaya penggantian spare part lain seperti ban, rantai dan gir, aki dan lain-lain setiap beberapa bulannya.

 

Maklum, jarak rumah Tino dari kantor memang lumayan jauh, sekitar 24km. Jarak itu belum ditambah waktu dan BBM yang terbuang karena macet.

 

Makin hari Tino merasa bahwa konsumsi BBM motor miliknya jadi semakin boros. Coba kita lihat berapa pengeluaran Tino dalam 1 bulan.

 

Ganti Oli: Rp 50ribu

Servis: Rp 150ribu

Bensin: Rp 300ribu

Total Rp 500ribu

 

Dalam beberapa bulan sekali Tino juga harus merogoh kocek sebesar:

Ganti aki: Rp 200ribu

Gir dan rantai: Rp 150ribu

Ban: Rp 200ribu

Total: Rp 550.000

 

Dana yang harus dikeluarkan tentu bakal lebih tinggi lagi suatu saat nanti. Kalau sudah begini jual motor lama demi beli motor baru jadi solusi yang masuk akal buat mengirit ongkos bengkel.

 

Saat ini menjual motor bekas pun tergolong mudah. Lewat lapak-lapak online, kamu bisa menawarkan motor bekasmu dengan praktis. Tinggal foto, unggah dan tunggu pembeli.

 

 

Kenapa Nggak Kredit Motor Baru Aja?

Kalau si Tino mau kredit motor baru, hasil penjualan motor bekasnya bisa menjadi tambahan DP yang lumayan. Jadi cicilan per bulan pun nggak bakal bikin ngos-ngosan jika DP yang dibayarkan cukup besar.

 

[Baca: Yang Kamu Musti Ketahui tentang Kredit Sepeda Motor]

 

Asumsikan motor matik milik Tino laku di angka Rp 6juta. Dia sudah kepincut dengan sepeda motor keluaran Yamaha dengan harga Rp 24juta.

 

Beli Motor Baru

Hasil penjualan motor lama kan lumayan buat menambah DP kredit motor baru.  DP besar jadi lebih leluasa memilih kan?

 

 

Setelah sibuk cari leasing yang oke, Tino menambatkan pilihannya dengan salah satu perusahaan yang menawarkan suku bunga 3 persen setiap bulan. DP yang ditawarkan adalah 20 persen dari harga jual motor.

 

Tino memutuskan untuk sedikit membobol tabungannya sebesar Rp 5juta buat tambahan DP. Kini dia memiliki Rp 11juta sebagai DP.

 

Perhitungannya:

Harga motor: Rp 24.000.000

DP: Rp 11.000.000

Pokok Utang: Rp 13.000.000

Tenor: 24 bulan

Suku Bunga: 3 persen

 

Cicilan per Bulan:

Rumus: (Pokok Utang x Tenor x Suku Bunga) +Pokok Utang / Tenor

 

(Rp 13.000.000 x 24 bulan x 3 persen) + Rp 13.000.000 / 24 = Rp 931.666

 

Dengan gaji Tino yang sebesar Rp 6 juta, tentu cicilan Rp 931.666 nggak bakal memberatkan karena nggak melebih 30 persen dari gajinya. Intinya, Tino masih bisa menyisihkan sebagian besar gajinya untuk kebutuhan lain termasuk dana cadangan dan investasi.

 

Maka dalam 24 bulan total harga sepeda motor yang dibeli Tino adalah Rp 33.359.984. Ada selisih sebesar Rp 9juta-an dari harga awal. Tapi paling nggak, dengan mengkredit motor baru, Tino bisa meminimalisir biaya perawatan rutin sepeda motor untuk digunakan sebagai dana cadangan atau investasi.

 

[Baca: 3 Trik untuk Mengambil Keputusan Kredit Motor dengan Bijak]

 


Nah, kalau motor lama memang sudah nggak mau berkompromi, menjualnya demi membeli motor baru adalah pilihan tepat. Nggak cuma demi mendukung mobilitas, tapi juga demi pengeluaran yang lebih hemat.

 

beli motor baru

Yah, syukur-syukur kalau kamu beli motor bisa buat nyambi buka usaha. Lumayan kan buat menambah cicilan kredit tiap bulan

 

 

Kalau memilih perusahaan pembayaran buat kredit sepeda motor repot buat kamu, bandingkan saja di Duitpintar.com. Kamu nggak perlu repot survei lagi. Tinggal klik, kamu bisa mengajukan kredit sepeda motor yang paling sesuai dengan kantongmu.

 

 

 

Image credit:

  • https://adecahyapurnama.files.wordpress.com/2011/10/p1050840.jpg
  • http://triomotor.co.id/m/wp-content/uploads/2015/07/AHM_-5.jpg
  • https://simomot.files.wordpress.com/2014/12/jualan-sayur-pakai-motor-sport.jpg