Jual Beli Motor Bodong: Ini 6 Kerugian yang Bakal Dialami Pembeli

Jual beli motor bodong jelas melanggar aturan. Tapi herannya, aktivitas ini masih marak di media sosial terutama di Facebook. Apa para calon pembeli ini gak sadar tuh sama risikonya?

Sebagian dari kamu tentunya ada yang sering menemukan iklan motor bekas dengan embel-embel, “STNK only”. Itu artinya motor yang dijual hanya ada Surat Tanda Nomor Kendaraannya (STNK) saja, tanpa Buku Pemilik Kendaraan Bermotor (BPKB).

Tentu saja, pedagang bisa menjualnya dengan harga miring. Bahkan lebih miring dari harga motor bekas pasaran.

Sebagai calon pembeli kamu seharusnya gak tergiur sama tawaran ini. Karena mau gimana juga, bakal ada kerugian besar yang dialami pembeli. Penasaran sama enam kerugian itu? Yuk simak ulasannya di sini.

1. Kondisi motor gak jelas

jual beli motor bodong
Belinya murah tahunya udah rusak (Liputan6)

Bila si penjual motor bodong hanya sebatas penadah atau makelar, maka gak ada yang bisa menjamin kondisi motor yang sebenarnya. Kalau mereka culas dan mau untung doang, bisa jadi mereka menghalalkan segala cara biar motornya cepat laku.

[Baca: Mau Beli Motor Bekas? Waspadai 5 Tindakan Culas Pedagang Ini]

Apa jadinya kalau pembeli mengalami hal itu? Mungkin saja belinya murah, tapi jika baru dipakai berapa kali lantas turun mesin, apa gak bikin pusing tuh.

2. Kamu berpotensi dapat motor curian

Gimana kalau ternyata motor yang dibeli di forum jual beli motor bodong itu adalah motor curian? Pembeli bakal terkena masalah, ketika pemilik motor yang sah melaporkan hal ini ke polisi.

Bila hal ini terjadi pada dirimu, apa mau jadi tersangka pencurian motor alias curanmor?

3.  Ancaman hukuman penjara hingga 4 tahun

jual beli motor bodong
Rela ngedekam di penjara gara-gara motor bodong? (viva)

Seperti yang sudah terjadi di Bogor pada Oktober 2016 lalu, para penadah atau pengguna kendaraan bodong bisa terkena hukuman penjara hingga empat tahun. Hal itu sudah diatur di Pasal 480 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana lho.

Disebutkan pula bahwa denda yang kamu bayarkan mencapai Rp 900 ribu. Apa gak rugi tuh?

Ingat juga lho, razia motor itu sifatnya gak keprediksi. Kalau tiba-tiba saja ada razia, maka polisi gak bakal segan-segan menindakmu saat itu juga.

4. Motor gak bakal jadi aset yang produktif

Bayangin aja, kalau motor bodong itu nekat kamu pakai, ada risiko ketangkep polisi. Terus, emang bisa dijaminkan buat ajukan pinjaman ke bank? Jelas gak bisa, wong BPKB-nya aja gak ada.

[Baca: 5 Tips Gadai BPKB Motor Buat Kamu yang Butuh Dana Cepat].

Itulah yang menyebabkan motor bodong bakal jadi aset gak produktif. Ujung-ujungnya, seiring dengan berjalannya waktu, motor yang dibeli bakalan jadi besi tua karatan di garasi rumah.

5. Risiko jual beli motor bodong: Jualnya susah

Sebagai pembeli motor, akan ada masa di mana kamu bakal menjual motor tersebut. Mungkin entah karena kamu harus ganti motor baru, atau butuh uang mendadak.

Ketika pembeli memutuskan untuk menjualnya kembali, motornya bakal susah dijual lantaran gak dilengkapi surat-surat. Ujung-ujungnya, pembeli bakal cari konsumen di forum jual beli motor bodong. Dan alhasil dia bakal dicap sebagai penadah, ngeri kan?

6. Jadi korban tindak kejahatan begal

jual beli motor bodong
Tahunya motor bodong itu untuk cuma kedok para pelaku begal untuk cari mangsa (Kompas)

Selain mengincar korban di jalanan pada malam hari, begal juga sering mengincar korban lewat forum jual beli motor bodong. Para pelaku begal bisa menyamar sebagai penjual, dan modus kejahatannya dilakukan lewat transaksi cash on delivery alias COD atau ketemuan di tempat.

Jual motor bodong saja sudah salah, nah gak nutup kemungkinan kan kalau yang jual juga komplotan pelaku kejahatan. Peristiwa ini pun sudah pernah terjadi di wilayah Lampung.

Itulah enam kerugian yang bakal dialami pembeli dalam transaksi jual beli motor bodong. Makanya, jangan sekali-kali tergiur deh sama tawaran murah tapi berisiko kayak gini.

Ketimbang jual beli motor bodong, mendingan kamu nabung saja buat beli motor bekas yang kondisinya lengkap. Atau bila gak perlu-perlu amat ya naik ojek online saja.

[Baca: Beli Motor Bekas atau Naik Ojek Online, Lebih Untung yang Mana?]