Cara Mengatur Keuangan yang Ampuh: Jadi Anak-anak!

Jadi orang dewasa itu pusing, banyak yang mesti dipikirin, termasuk soal keuangan. Gak sedikit yang bingung cara mengatur keuangan saat dewasa.

Padahal ketika masih anak-anak kayaknya gampang nyisihin recehan koin demi koin hingga celengan penuh.

Nah, bisa jadi emang untuk bisa nabung cara mikir kita mesti balik lagi seperti anak-anak. Coba deh, apa aja sih yang mereka lakukan sehingga bisa nabung sampai penuh? Kenapa gak kita coba. Iya gak?

1. Batasi jajan

cara-mengatur-keuangan
Kayak anak, orang dewasa juga masih seneng jajan (kompas.com)

Uang jajan dari orang tua itu biasanya terbatas banget. Kalau duit jajan abis, ya udah gak bisa beli-beli lagi.

Kamu bisa niru cara mengatur keuangan kayak ini. Misalnya dengan memasukkan porsi penghasilan ke tabungan dulu. Baru sisanya buat pengeluaran.

Biar lebih ketat, nabung ke tabungan tanpa kartu ATM/deposito biar gak gampang diambil. Bisa juga pakai tabungan rencana buat tujuan tertentu.

Contohnya pengin nabung buat beli motor baru. Buka deh tabungan rencana dengan jangka waktu kontrak sesuai dengan hitunganmu buat beli motor.

Buat motor seharga Rp 15 juta, nabung Rp 500 ribu sebulan selama enam bulan udah cukup buat bayar down payment alias uang muka. Setelah itu, baru deh menyisihkan penghasilan buat bayar angsuran.

2. Kontrol tabungan

Anak-anak itu punya cara tersendiri buat nabung. Di sekolah tertentu bahkan ada program tabungan wajib. Tiap bulan anak nabung, lalu dicatat di surat khusus dari sekolah.

Kalau gak nabung, bisa kena tegur wali kelas. Kamu bisa praktikkan cara ini dengan orang terdekat, misalnya pacar. Kontrol dari pacar bahkan penting banget bila serius berhubungan demi keuangan rumah tangga kelak.

Mengontrol tabungan secara mandiri juga bisa, tapi perlu kedisplinan. Cara di poin nomor satu bisa diterapkan.

Namun bakal lebih bagus sih kalau ada orang lain yang jadi pengawas. Apalagi jika orang itu punya otoritas terhadap dirimu, sehingga kamu gak bakal menyepelekannya.

3. Gak bermewah-mewahan

cara mengatur keuangan
Kumpul keluarga adalah kemewahan meski cuma di rumah (futuready)

Kemewahan buat anak itu sederhana. Asal dapat kasih sayang, udah senang.

Buat yang dewasa, kemewahan bisa berarti barang-barang mahal. Ubah mindset ini dengan perspektif anak.

Lihat kemewahan sebagai hal sederhana yang lebih bersifat personal, misalnya kumpul makan bareng keluarga. Bukan beli ini-itu, apalagi pakai utang.

Terlebih zaman sekarang komunikasi langsung antar-manusia makin kurang. Lagi kumpul, semua pada sibuk pegang HP.

Padahal main HP itu termasuk pengeluaran juga karena ada pulsa atau data yang dihabiskan. Beda dengan berbincang langsung atau ngobrol. Gratis tanpa pajak.

[Baca: 5 Cara Mengatur Keuangan Buat Pekerja Kantoran Biar Makmur di 2018]

4. Makan di rumah

Sebagai anak, pastinya sebisa mungkin diminta makan di rumah oleh orangtua. Ini kasus umum ya, gak berlaku buat yang orangtuanya super sibuk.

Coba praktikkan lagi cara ini deh. Banyak-banyak masak sendiri ketimbang makan di luar. Pasti lebih hemat.

Pos pengeluaran buat makan bisa diminimalkan. Dengan gitu, makin banyak sisa penghasilan yang bisa ditabung.

Makin banyak sisa penghasilan, pengaturan keuangan bisa lebih gampang.

5. Gak main jauh-jauh

cara-mengatur-keuangan
Anak takut diculik kalau main terlalu jauh, orang dewasa takut boros (dailypakistan.com)

Liburan itu penting. Tapi, demi keuangan yang lebih sehat, mungkin buat sejenak bisa berpikir ala anak-anak dulu: gak main terlalu jauh.

Dengan gitu, duit bisa lebih dihemat. Saat udah merasa bisa main jauh alias punya duit lebih, baru deh cap cus ke mana gitu.

Rencana buat main juga penting. Saat masih anak-anak, pasti punya rencana saat pengin main ke rumah teman atau sekadar ke lapangan.

Di rumah teman pengin main game bareng, misalnya. Atau main bola di lapangan.

Main ala orang dewasa alias liburan juga perlu perencanaan biar gak boros. Salah satunya, sejak jauh-jauh hari udah pesan tiket saat harga masih murah. Terus di lokasi liburan pengin mengunjungi mana aja biar pas dengan bujet.

[Baca: 5 Aplikasi Pengelola Keuangan Ini Bakal Bikin Mudah Pengaturan Finansial]

Mengatur keuangan itu penting, dan selalu ada cara mengasyikkan buat melakukannya. Di antaranya dengan mengadopsi pola pikir anak-anak seperti disebutkan di atas.

Disiplin emang menjadi kunci utama. Tanpa kedisiplinan, cara mengatur keuangan sejitu apa pun bakal sia-sia. Selamat mencoba!