Buat yang Hobi Traveling, Coba Manfaatin Jasa Titip Beli Barang Buat Extra Income

“Riiiin, aku jadi lho titip tas Gucci yang model terbaru itu. Aku transfer setengah dulu ya!” ujar Linda di ujung saluran telepon.

“Oke jeng Lin, kalau sudah transfer kabarin ya. Aku sudah catat kok pesanannya,” Rini menjawab sambil berkutat dengan memo kecilnya.

Rini adalah seorang wanita karier yang hobinya jalan-jalan sambil nawarin jasa titip beli barang ke beberapa rekannya. Emang jasa titip beli menguntungkan gitu? Eh, jangan nyinyir dulu kalau belum paham.

Jasa titip beli bisa banget buat nambah-nambah pendapatan atau bahkan bantu meringankan biaya traveling-mu. Tapi ada caranya. Coba simak dulu langkahnya berikut ini:

1. Research

jasa titip beli barang
Duh mbak, cari informasi, bukan cium layar hehehe (Cium Layar Gadget / hipwee)

Ibarat pergi ke medan perang, mau traveling sembari mencari produk yang mau dibeli gak bisa cuma modal nekat. Bisa jadi nanti malah menghabiskan waktu buat nyari barangnya. Yang ada malah gak bisa nikmatin momen traveling karena sibuk cari barang.

Hal penting pertama yang harus dilakukan tentu research dong. Apalagi kalau tempat tujuan traveling belum pernah dikunjungi sebelumnya. Pelajari dulu tempat atau destinasi yang akan dituju.

Kira-kira ada produk unik menarik apa yang bisa ditawarin ke teman-teman di tempat tujuan traveling ini. Misalnya mau traveling ke Minangkabau, coba tawarin produk lokal batik Minangkabau yang agak sulit ditemui di Jakarta. Cek di mana bisa beli dan berapa harganya.

Jangan asal main nawarin barang ke teman. Nanti kamu bakal susah sendiri kalau ada yang pesan, eh tapi ternyata barangnya susah dicari di destinasi yang dituju.  

2. Mulai tawarin ke orang-orang

jasa titip beli barang
Sambil ngopi promosiin deh tuh jasa titip beli ke teman-teman (Ngopi Bareng / daihatsu)

Di sini nih peran research tadi bakal bermanfaat. Setelah research soal produk yang bakal ditawarin sudah jelas, mulai deh rajin-rajin tawarin ke keluarga atau teman yang kira-kira bakal tertarik buat titip beli.

Beri informasi produk yang lengkap dan semenarik mungkin. Kalau perlu kasih sugesti tentang produk yang nanti bakal kita beli biar mereka tertarik. Beri tahu juga soal info harganya. Kalau belum tahu pasti, paling gak kamu udah bisa ngasih kisaran harga ke mereka.

3. Siapin duit

Seringkali saat kita menawarkan jasa titip beli barang selagi traveling, orang-orang yang mau nitip baru akan bayar nanti pada saat barang sudah di tangan. So, kita sebagai pihak yang menawarkan alias reseller, harus nyediain modalnya dulu atau nalangin. Toh nanti uang kita akan kembali, plus dapet profit.

Itulah kenapa penting banget buat ngelakuin poin nomor satu, yaitu research. Di dalamnya tentu saja termasuk soal cek harga. Harus bawa uang berapa ya buat beli barang-barang yang dititipin itu?

Tapi, tetap harus siap-siap sediain duit esktra ya. Sebab harga yang kamu dapat di Internet dengan harga aslinya di lapangan bisa jadi berbeda.

jasa titip beli barang
Duit segini bisa buat modal gak ya, lecek lagi dutnya hehehe (Uang Rupiah / inovasee)

4. Tentuin margin keuntungan

Namanya juga menyelam sambil minum air. Memanfaatkan hobi traveling sambil menawarkan jasa titip beli barang bukan berarti gak boleh ambil keuntungan. Mereka yang nitip juga pasti paham dengan hal ini dan gak keberatan.

Tapi ingat, jangan sampai ngambil keuntungan dan akhirnya pasang harga yang lebih tinggi dari harga pasaran di kota asalmu. Kalau kayak gini, orang yang nitip juga pasti mikir, “Yah kalau harganya segini sih ya mending beli di sini aja, gak usah pakai nitip.”

5. Kalau ke luar negeri buka kemasan atau segel

Bagaimana kalau traveling-nya ke luar negeri? Tahu kan peraturannya kalau membawa barang dari luar negeri maka akan terkena biaya cukai dan bea masuk? Nah, supaya kita gak disangka sebagai penjual grosir dan dikenai pajak oleh petugas bea cukai, ada beberapa hal yang harus kita perhatikan.

Saat kita pulang traveling dari luar negeri, usahakan untuk membeli barang dalam jumlah yang wajar dan kategori aman. Jangan serakah beli terlalu banyak dan dengan model serupa. Selain bisa terkena biaya kelebihan bagasi dan biaya pajak barang, bukan gak mungkin kamu juga kena masalah sama pihak keamanan bandara.

Cara lain adalah dengan mencopot label harga, segel atau kemasan yang ada di barang yang kita akan jual lagi. Dengan begitu, kesannya itu adalah barang yang dibeli untuk kebutuhan kita pribadi.

Nah, gimana? Kalau bisa memanfaatkan hobi traveling buat nambah penghasilan, kenapa gak? Coba lakukan lima hal di atas ya kalau sudah memutuskan buat menjalankan jasa titip beli ini.

Tapi ingat untuk memahami dan mempelajari semua prosedur biar gak malah terlibat masalah. Senang jalan-jalan plus dapat uang tambahan, siapa yang gak mau?

 

 

Yang terkait artikel ini:

[Baca: Buat yang Doyan Traveling Pilih Kartu Kredit Kayak Gini]

[Baca: Punya Hobi Traveling Manfaatin Buat Menghasilkan Uang Lewat 6 Profesi Ini]

[Baca: Traveling Sambil Dibayar Di Usia Kepala 2 Coba Pakai Cara Ini Deh]