Awas! Kebiasaan Sepele ini Bikin Kamu Terjerumus ke Lubang Utang

Punya banyak utang udah pasti bikin pusing, apalagi kalau utangmu lebih besar dari pemasukanmu. Hati-hati, yang ada nantinya stres lho!

Tapi bagaimanapun, namanya utang, mau jumlahnya kecil atau besar tetap aja utang. Dan karena itu utang, ya harus dilunasi.

Sayangnya, banyak orang yang menyepelekan utang-utang kecil. Kalau gak segera dibayar, pada akhirnya utang yang dianggap kecil itu bikin kantong jebol.

Gak percaya? Mending langsung simak deh kebiasaan sepele yang justru bikin kamu susah keluar dari jeratan utang. Yuk, simak empat kebiasaan sepele ini:

1. Kebiasaan ngebon

banyak-utang
Kebiasaan kasbon (sewamotordikuta)

Siapa yang punya kebiasaan buruk ngebon di warung makan langganan buat makan siang?

Meski terlihat sepele, tapi tahu gak sih kalau kebiasaan buruk itu bisa bikin kamu susah keluar dari jurang utang?

Kebiasaan yang dianggap sepele itu juga bisa bikin keuanganmu berantakan lho. Conntohnya begini, kalau ngebon setiap hari dalam sebulan, pastinya kamu harus membayar sekaligus di akhir bulan.

Bayangin deh kalau semisal sekali makan Rp 20 ribu lalu dikalikan 22 hari, maka di akhir bulan kamu harus membayar Rp 440 ribu. Ternyata di akhir bulan, kamu ada keperluan mendadak yang membutuhkan banyak uang. Bingung kan duitnya mau dipakai buat yang mana dulu?

Semisal, kamu bisa bayar utang makan, tapi setelah itu kamu harus terpaksa ngutang uang lagi sama orang untuk memenuhi kebutuhan mendadakmu. Habis bayar utang eh ngutang lagi dan begitu seterusnya. Duh, mau sampai kapan coba seperti itu terus?

2. Beli dagangan teman dengan sistem bayar pas gajian

Teman kantor jualan barang lucu. Kamu pun tergoda buat beli, padahal mah gak butuh-butuh banget. Tapi terus akhirnya dibeli asal bisa dibayar pas gajian.

Pas datang waktu gajian dan ingat punya utang jadinya malah pusing sendiri dan baru berpikir, ngapain beli barang itu? Kan gak butuh-butuh banget.

Ujung-ujungnya, kamu lemparkan beribu alasan supaya bisa balikin barang dagangannya. Kalau gak bisa dibalikin, ngerayu-ngerayu deh biar bayarnya bisa dicicil beberapa kali.

Lho, punya teman yang lagi berjuang dengan usaha bukannya didukung eh malah disusahin. Selain ngerugiin diri sendiri karena nambah beban pengeluaran yang gak penting, kamu juga ngerugiin temanmu dong.

3. Minta talangin teman

banyak-utang
Kebiasaan minta talangin sama teman (malesbanget)

Lagi di mall terus mendadak kepengen belanja atau makan, tapi ternyata kamu gak bawa uang lebih atau emang lagi bokek berat. Ujung-ujungnya minta talangin dulu sama teman.

Beruntungnya lagi, temanmu itu emang baik dan gak pelit, jadi bisa nalangin kamu dengan iming-iming diganti pas gajian.

Ya, kalau kebiasaan itu cuma dilakuin sesekali sih gak masalah. Nah, kalau sering, kebayang gak berapa jumlah uang yang harus kamu kembalikan ke temanmu?

Yang ada gajimu abis cuma buat bayar utang ke temanmu. Kalau kamu masih punya kebiasaan buruk ini, dijamin kamu gak akan pernah bisa keluar dari jeratan utang. Yang ada justru kamu makin terjerumus.

4. Titip beli sesuatu ke temen yang lagi di minimarket

Ada teman mau ke minimarket, langsung tuh secara naluri keluar hasrat pengin titip beliin ini itu, nanti di ganti. Ya, emang sih nominalnya pasti kecil karena paling beli makanan ringan atau produk sehari-hari doang.

Tapi kalau hal itu jadi kebiasaan yang bahkan dilakukan setiap hari, yang ada kamu kaget pas liat rincian belanjaan serta jumlah utang yang harus kamu bayar.

Padahal kalau dipikir-pikir lagi, sebenarnya kamu juga gak butuh-butuh banget produk itu. Bahkan seringkali camilan yang kamu beli dibagikan ke teman-teman di kostan atau kantor juga.

Pas bayar rasanya nyesek banget karena buat camilan aja kamu harus mengeluarkan uang ratusan ribu. Karena itu, mulai sekarang tahan dirimu untuk gak tergoda titip beli ini itu ke teman.

Manusia itu emang gak bisa lepas dari utang. Ngutang sih boleh-boleh aja kalau dipakai buat hal-hal bermanfaat, seperti contohnya untuk modal usaha. Namun yang terpenting, kamu juga harus ada niat dan usaha untuk membayar utangmu sampai lunas.

Jangan sampai kebiasaan sepele seperti dalam contoh di atas terus bertumpuk hingga ujung-ujungnya bikin kamu kalang kabut sendiri.

Kalau bisa menghindari utang, ya kenapa harus ngutang? Coba deh mulai berpikir seperti itu dari sekarang, bisa kamu gak terjerumus dalam jurang utang.