Apa Ya Konsekuensinya Kalau Polis Asuransi Mobil Kita Batalkan?

Respon lelet, layanan jauh dari standar, sulit dapat kepastian saat klaim. Pastinya mangkel banget bila alami keluhan itu dari perusahaan asuransi. Begitu merasa sudah tak puas lagi dengan janji manis perusahan asuransi itu, kenapa tak memutuskan berpaling ke yang lain?

 

Pokoknya asuransi yang baru ini harus gampang dalam urusan klaim, bengkelnya banyak, sama layanannya yang oke banget. Atau bisa juga pembatalan asuransi ini dikarenakan ada keinginan untuk menjual kendaraan.

 

Terus, bagaimana dengan polis asuransi yang lama? Apakah bisa dibatalkan secara sepihak?

 

Jawabnya, bisa banget. Kita bebas menentukan kapan saja membatalkan polis asuransi. Intinya, kita punya kebebasan mutlak untuk itu. Lagi pula, klausul pembatalan polis itu tertuang kok dalam Polis Standar Asuransi Kendaraan Bermotor (PSAKBI) Pasal 27 tentang penghentian pertanggungan. 

 

Cara pembatalan polis

Seusai dengan rujukan di pasal itu, kita boleh membatalkan polis asuransi secara sepihak. Dan di pasal itu juga mencantumkan tata caranya yang cukup simpel. Jadi, tertanggung mesti mengajukan pembatalan polis asuransi itu kepada pihak asuransi secara tertulis.

 

Begitu pengajuan tertulis itu diterima, maka dalam jangka waktu lima hari ke depan pihak asuransi tak bertanggung jawab lagi terhadap risiko mobil tertanggung yang tercantum dalam polis.

 

Sangat disarankan kita sudah ada kepastian memilih perusahaan asuransi baru sebelum mengajukan pembatalan polis asuransi. Kan jangan sampai mobil kenapa-apa di waktu polis asuransi sudah tak berlaku lagi dan di saat bersamaan belum punya polis asuransi yang baru.

 

Konsekuensi pembatalan polis

 Tentunya ada konsekuensi dari pembatalan polis. Konsekuensinya bukan sekadar tiadanya lagi proteksi dari pihak asuransi, tapi termasuk juga soal premi. Dampak dari pembatalan polis itu juga diatur dalam Pasal 27 ayat 2 PSAKBI.

 

Umumnya, pihak asuransi punya ketentuan yang hampir sama terkait pembatalan polis. Ketentuan yang berlaku sama itu di antaranya bila polis dibatalkan pemegang polis atau tertanggung, maka bakal dikenai premi ‘short period’ (jangka pendek).

 

Maksudnya, tertanggung tidak dibebani premi yang nilainya tahunan. Tapi, hanya dihitung sejak waktu masa berlaku polis sampai dengan waktu pembatalan.

 

Atas dasar itu, tertanggung berhak mendapatkan pengembalian jika sudah melunasi premi secara keseluruhan. Nilai pengembaliannya berdasarkan selisih dari besaran premi yang dibayar keseluruhan dengan masa berlaku polis yang sudah dilewati atau istilahnya short period. Di bawah ini contoh perhitungan short period.

 

Jangka waktu polis      Tarif premi x tahunan        Prosentasi refund premi dari premi tahunan

7 hari                             12,5%                                    87,5%

7-30 hari                        20%                                       80%

30-60 hari                     30%                                       70%

60-90 hari                     40%                                       60%

90-120 hari                   50%                                       50%

120-150 hari                 60%                                       40%

150-180 hari                 70%                                       30%

180-210 hari                 70,5%                                    25%

210-230 hari                 87,5%                                    12,5%

230-360 hari                 100%                                     0

 

Cuma perlu diingat, ketentuan itu hanya berlaku selama masa pertanggungan tidak pernah mengajukan klaim. Lain halnya jika selama masa pertanggungan yang telah dijalani, telah terjadi klaim yang jumlahnya melebihi premi yang tercantum dalam Ikhtisar Pertanggungan, maka tertanggung tak berhak lagi atas pengembalian premi untuk jangka waktu pertanggungan yang belum dijalani.

 

Lalu bagaimana jika kasus pembatalannya diputuskan secara sepihak oleh pihak asuransi?

Tentu saja tertanggung berhak pula mendapatkan pengembalian premi. Pengembalian yang berlaku jika pihak asuransi yang membatalkan adalah dengan mengembalikan premi secara prorata (proporsional) untuk waktu pertanggungan yang belum berjalan. Jadi bila pihak asuransi membatalkan polis asuransi dalam waktu dua bulan, maka wajib mengembalikan premi sisa masa pertanggungan selama 10 bulan.

 

Meski begitu, perlu menjadi catatan adalah jenis pembatalan polis asuransi ini tak berlaku atas perluasan jaminan huru hara. Ketentuan ini diambil dengan alasan untuk menghindari terjadinya anti selection alias kemungkinan orang mengasuransikan risiko kerusuhan pada saat terjadinya situasi huru hara dan kemudian membatalkannya saat situasi sudah stabil.

 

 

Dari uraian itu, kita bisa tahu dampak dari pembatalan polis asuransi. Uang premi yang sudah kita bayarkan berhak dikembalikan sepanjang selama masa tanggungan itu tak pernah mengajukan klaim. Hak pengembalian premi itu sudah tertuang dalam PSAKBI. Jadi, jangan takut memperjuangkan hak kita tersebut kepada perusahaan asuransi.