9 Pengeluaran Uang Gak Terduga dan Cara Mengantisipasinya Biar Gak Tongpes

Pengeluaran uang gak terduga sering kali gak terhindarkan. Padahal kamu udah eman-eman buat jaga gaji bulan ini biar gak kebobolan.

Namanya juga pengeluaran uang gak terduga, pastilah emang gak diketahui bisa datang gitu aja.

Jadi, yang perlu kamu lakukan gak selalu menghindari biaya tersebut tetapi perlu menyediakannya. Akan tetapi, beberapa pengeluaran lainnya bisa jadi perlu kamu hindarkan.

Nah, biar gampang memilah mana pengeluaran yang mesti kamu siapkan dan mana yang gak, simak 9 pengeluaran berikut.

1. Pengeluaran uang gak terduga karena sakit

Pengeluaran Uang
Pilih-pilih kalau belanja (visitbuffaloniagara)

Beberapa penyakit gak bisa terhindarkan. Jadi, mau gak mau, kamu emang harus siap dengan pengeluaran ini.

Caranya, setiap bulan kamu bisa siapkan dana darurat buat kebutuhan medis. Dana tersebut nantinya yang bakal kamu gunakan buat ke dokter ataupun beli resep obat.

Selain menyiapkan dana darurat, bakal sangat bijaksana kalau kamu punya asuransi tertentu. Dengan gitu, kamu gak bakal kelimpungan bila harus dirawat di rumah sakit.

2. Beli pulsa dan paket Internet

Beli pulsa dan paket Internet
Bikin bujet pulsa dan Internet (maketecheasier)

Ini nih salah satu pengeluaran uang yang paling boros. Gak terasa uang kamu habis buat beli pulsa dan paket Internet.

Pemakaian pulsa dan kuota Internet yang cukup boros adalah salah satu faktornya. Biar gak ‘jebol’, coba deh akali dengan trik tertentu.

Misalnya, buat penggunaan Internet. Bila emang tersedia WiFi gratis di tempat tertentu, jangan pernah lupa buat tanyakan password-nya.

Gimana dengan penggunaan pulsa? Isi pulsa sedikit demi sedikit sebenarnya jadi lebih boros. Pulsa seharga Rp 10ribu biasanya mesti kamu beli dengan nominal Rp 12 ribu. Namun, bila kamu beli Rp 50 ribu biasanya bakal dibanderol Rp 52 ribu aja.

3. Bayar parkir

Bayar parkir
Dikit-dikit jadi bukit (batampos)

Di Jakarta, hampir di setiap tempat selalu butuh biaya parkir. Belum lagi ada beberapa tempat yang membanderol biaya parkir hingga puluhan ribu buat kendaraan roda empat.

Jadi, ada baiknya gak terlalu sering singgah dari satu tempat ke tempa lain. Cara lain buat mengurangi biaya parkir ini adalah dengan mengurangi penggunaan kendaraan pribadi, khususnya mobil.

4. Diajak nongkrong sama teman

Diajak nongkrong sama teman
Nongkrong terus (undip)

Setiap minggu hampir pasti ada aja yang mengajak nongkrong. Kadang bukan cuma sekali tetapi beberapa kali karena berasal dari teman yang berbeda-beda.

Bukan berarti anti-sosial namun bila emang gak gitu bermanfaat, kamu bisa tolak ajakan tersebut secara halus.

5. Liburan gak terduga

Liburan gak terduga
Short escape (tripcanvas)

Hampir mirip dengan ajakan nongkrong, kadang kala ide buat liburan bisa datang gitu aja.

Kalau kamu emang punya bujet buat liburan, ya silakan aja. Nah, buat mengantisipasi biaya liburan gak terduga ini, kamu bisa sisihkan dana buat pos liburan setiap bulannya.

6. Lihat barang diskonan

Lihat sale
Jangan langsung kepincut sale, ntar nyesel (elines)

Salah satu godaan paling sulit buat ditolak adalah lihat barang diskonan. Padahal barang tersebut bisa jadi gak kamu butuhkan.

Buat mengantisipasi pengeluaran yang melebihi bujet buat belanja, pikirkan apakah kamu emang butuh barang diskon tersebut. Kalau emang gak butuh, meski didiskon hingga 70 persen sekalipun, abaikan aja.

Selain dengan cara tersebut, kamu sebenarnya bisa hindari godaan beli barang diskon. Caranya adalah dengan kurangi kegiatan buat window shopping di pusat perbelanjaan.

7. Beli jajanan

Beli jajanan
Beli jajanan (Kompasiana)

Jajanan emang bernilai kecil. Kamu beli gorengan paling cuma Rp 5 ribu. Kadang kamu bisa jadi beli air mineral botol saat di luar cuma Rp 4 ribu.

Yang jadi masalah adalah bila kegiatan jajan tersebut jadi rutinitas padahal sebenarnya cuma lapar mata.

Coba deh kamu kalikan pembelian satu botol air mineral Rp 4 ribu selama sebulan. Kamu menghabiskan Rp 120 ribu “cuma” buat air. Belum lagi gorengan atau snack lainnya.

Buat hindari pengeluaran yang melebihi bujet, kamu bisa tetapkan dana buat jajanan. Namun, bila emang bisa dihindari seperti misalnya air mineral, kamu sebaiknya rajin bawa botol minum sendiri.

8. Beli hadiah atau sumbangan

Beli hadiah atau sumbangan
Beli hadiah (rebelcircus)

Di bulan-bulan tertentu, membeli hadiah bisa jadi gak bakal bisa kamu hindari dan sebaiknya gak perlu dihindari. Begitu juga dengan pengeluaran uang gak terduga berupa sumbangan.

Memberi malah jadi sesuatu yang patut diacungkan jempol. Jadi, kamu bisa sisihkan dana dari penghasilan kamu buat hadiah atau sumbangan.

9. Musibah

HANDPHONE RUSAK
Handphone rusak (venturebeat)

Beberapa musibah, sama halnya seperti sakit, gak bakal bisa kamu hindari. Yang perlu kamu lakukan adalah menyediakan dana darurat.

Beberapa musibah yang cukup umum, misalnya kerusakan mobil, gadget rusak, dan sebagainya. Bila emang kamu bisa manfaatkan asuransi maka penting buat punya minimal satu polis. Buat yang gak bisa diasuransikan, kamu bisa sisihkan dana setiap bulannya buat kemungkinan tersebut.

Dengan menyiapkan dana darurat ataupun asuransi, beberapa pengeluaran uang ga terduga gak bakal bikin pusing.