7 Bukti Bahwa Musim Hujan Bikin Gaji Bulanan Bikers Lebih Cepat Habis

Setiap awal tahun, hujan deras sering datang tiba-tiba. Hujan yang sering turun tanpa basa-basi tiap hari itu dampaknya panjang buat keuangan bikers alias pengguna sepeda motor.

Coba bandingkan pengeluaran saat musim kemarau dan musim hujan, mana yang lebih boros. Ada sedikitnya 7 hal yang nguras kantong gara-gara musim hujan. Lihat daftarnya berikut ini:

 

1. Jas hujan

Jas hujan penting buat pemotor. Apalagi kalau sering jalan jarak jauh. Enggak mau kan, kita gagal datang ke acara penting gara-gara kehadang hujan di jalan?

Tapi jas hujan zaman sekarang sering enggak awet. Bahkan yang harganya ratusan ribu banyak KW-nya. Walhasil, duit kepakai terus buat beli jas hujan yang baru karena yang sebelumnya ngerembes melulu.

Belum lagi kalau lupa bawa di jalan, padahal harus buru-buru masuk kerja. Jadinya malah beli lagi. Untungnya sekarang banyak yang jual jas hujan dari plastik yang harganya Rp 10-15 ribu.

 

2. Kejebak banjir

Pernah enggak nerobos banjir terus motor mbrebet-mbrebet dan akhirnya tewas? Nerobos banjir emang enggak disarankan, tapi daripada muter kejauhan mending bablas aja. Yang jadi soal, kita sering salah perhitungan.

Genangan yang dikira enggak dalem ternyata cukup buat ngerendem knalpot. Jadinya mogok di jalan dan motor harus masuk bengkel. Kalaupun enggak mogok, motor tetep harus buru-buru diservis kalau knalpot udah kemasukan air.

Parahnya, kalau pas musim banjir begini, banyak bengkel enggak resmi di pinggir jalan yang semena-mena naikin harga servis. Kita mau enggak mau pakai jasa mereka, daripada dorong motor sampai ke bengkel resmi.

 

3. Jalan berlubang dan licin

Boleh lega kalau banjir enggak tinggi sampai bikin motor mogok. Tapi hati-hati, banyak jebakan batman alias lubang yang tertutup genangan air.
Boleh lega kalau banjir enggak tinggi sampai bikin motor mogok. Tapi hati-hati, banyak jebakan batman alias lubang yang tertutup genangan air.

 

Kalau hujan sudah sering turun, lubang-lubang di jalan sering enggak kelihatan karena ketutup air. Belum lagi air hujan bikin lubang makin lebar dan dalam. Jebakan betmen ini bisa bikin bikers celaka.
Mending enggak usah ngebut kalau pas lagi hujan atau abis hujan. Bisa-bisa kita jatuh dan luka setelah ngehajar lubang. Jalanan yang licin kalau lagi hujan juga bahaya karena bsa bikin ban motor selip.

Kalau sudah luka, keluar duit lagi buat berobat. Duit yang keluar bisa lebih besar kalau lukanya parah karena harus ke dokter plus motor rusak. Tapi jika kantor sudah ada asuransi lebih mendingan, tinggal reimburse. [Baca: Tips Cermat Memilih dan Menghitung Asuransi Motor]

 

4. Sakit

Nah, ini musuh semua orang pas musim hujan.Dokter sama pabrik obat pasti panen besar pas musim hujan karena banyak yang keserang flu, demam, dan batuk. Yang enggak ikut asuransi atau BPJS kelimpungan karena gaji bulanan kesedot buat biaya berobat. [Baca: Pentingnya Asuransi]


Kalau pas gerimis rintik-rintik, mending langsung pakai jas hujan aja. Banyak tuh bikers di jalan yang nunggu hujan deras baru pakai mantel. Kalau pas badan enggak fit, kena hujan dikit aja udah bisa tepar.

 

5. Sabun

Anak kecil aja rajin nyuci 'kuda tunggangan'nya. Masak yang gede malah enggak mau hemat nyuci sendiri?
Anak kecil aja rajin nyuci ‘kuda tunggangan’nya. Masak yang gede malah enggak mau hemat nyuci sendiri?

 

Alokasi duit buat beli sabun juga bertambah pas musim hujan. Soalnya kita jadi lebih sering nyuci motor, baju, celana, sepatu, ama mandi. Motor yang kotor bisa bikin mesin ngadat, jadi harus cepet-cepet dicuci abis kehujanan.
Kostum juga harus segera dicuci kalau sudah basah kena hujan biar enggak bau apek dan bikin bakteri. Soal nyuci motor, mending kita lakukan sendiri kalau mau ngirit.

Sekarang nyuci motor Rp 10-15 ribu, tergantung jenis motor. Itu juga pencucinya sering asal. Kalau nyuci sendiri, selain duit yang kepakai lebih sedikit, kita juga bisa lebih bisa memastikan motor kesayangan bersih dan enggak kebaret.

 

6. Jajan

“Ujan-ujan begini bakso enak, nih.” Sering enggak keluar lontaran begitu pas hujan. Enak sih makan bakso pas hujan, tapi kalau jajan melulu boros brooow.
Hari ini hujan makan bakso. Besok hujan lagi gorengan. Besoknya pempek. Enggak habis-habis deh.

Itu belum termasuk kalau kejebak hujan dan harus berteduh. Sambil nunggu hujan, plusss… rokok abis satu batang demi satu batang enggak kerasa. Rokok satu pak yang biasanya buat jatah sehari jadi abis dalam setengah hari.

 

7. Parfum

Sampai di tempat kerja, malah bawa bau enggak sedap dari baju yang apek. Rasanya tuh maluuuu bangeeeetttt!
Sampai di tempat kerja, malah bawa bau enggak sedap dari baju yang apek. Rasanya tuh maluuuu bangeeeetttt!

 

Baju kalau udah kena air hujan pasti bau. Kalau pas udah di rumah sih enggak jadi masalah, tinggal mandi, ganti baju, kelar. Lha kalau kena hujan pas mau ke kantor?
Solusinya, selalu bawa baju ganti. Tapi kalau pas lupa bawa, susah. Solusi kedua, selalu sedia parfum di meja kantor.

Tapi masalahnya kalau hujan terus tiap hari parfum jadi cepat habis. Ujungnya, duit kepakai terus buat beli parfum baru.

 

Itu lah tujuh hal yang membuktikan bahwa biasanya para bikers lebih tekor saat musim hujan. Kalau ada yang punya cerita lain, monggo di-share bareng-bareng.

 

Tapi intinya, kalau sudah tahu risiko ini, berarti kita harus lebih pandai ngatur keuangan. Soalnya, kalau pas musim hujan, enggak hanya rumah, dompet pun bisa bocorrr..bocorrr…!

 

 

Image credit:

  • http://mediskus.com/wp-content/uploads/2013/07/Menghilangkan-bau-badan.jpg
  • http://www.urangkita.com/wp-content/uploads/2012/09/cuci-motor-645×428.jpg
  • http://1.bp.blogspot.com/-TAKakGk5fx4/UoW4KOM6w4I/AAAAAAAABUU/gCm2tlZoztI/s1600/11-Seorang+wanita+terlihat+terperosok+kedalam+lubang+jalan+garuda+sakti,+lubang+ini+perlu+perhatian+dari+dinas+terkait+karena+sangat+membahayakan+foto+didi+wirayuda.jpg