7 Alasan Pintar Mommies Harus Cari Barang Diskon

“Jeung, jangan suka beli barang diskonan, itu harganya dinaikin dulu sebelum didiskon,” kata Tetty kepada Rosi saat bertemu di arisan bulanan ibu rumah tangga sekompleks. Rosi, yang memang gemar cari barang diskon, cuma tersenyum mendengar  itu,

 

Rosi kemudian bertanya dengan kalem kepada Tetty, “Ah, Jeung, dari mana informasi itu, atuh.” Tetty menjawab, “Itu kan udah jadi rahasia umum, kata orang begitu Beli barang diskon itu malah rugi.”

 

Sambil geleng-geleng kepala dan tersenyum simpul, Rosi mengatakan sebaiknya Tetty tak gampang percaya kata orang. “Beli barang diskon itu banyak manfaatnya. Saya punya alasan tersendiri kenapa sering cari barang diskon,” katanya.

 

Tetty jadi heran karena Rosi berbeda dengan sebagian besar Mommies dalam hal memandang barang diskonan, juga penasaran. Untungnya Rosi gak pelit membeberkan alasan para Mommies malah harus cari barang diskon, bukan menjauhinya.

 

1. Bukan mark-up

mark up barang diskon
Gak cuma pemerintah yang suka markup, supermarket juga. Harus jeli makanya.

 

 

Selama ini beredar informasi bahwa sebelum didiskon, harga suatu barang akan dinaikkan dulu. Jadi jatuhnya harganya sama, atau malah lebih mahal daripada harga normal. Tapi Rosi tahu barang diskon yang dia beli bukan hasil mark-up.

 

Sebab sebelum beli barang itu, dia bandingkan dulu harganya di tempat lain. Kan gak semua tempat menawarkan diskon atas barang yang sama dalam satu waktu.

 

Misalnya tas merek XYZ lagi ada diskonan di mal A. Nah, Rossi bakal nyempetin waktu membandingkan harga tas itu.

 

Paling gampang sih ngecek lewat internet di smartphone-nya. Kan banyak toko online di internet, tinggal cari barang yang sama dijual berapa biasanya. Kalau memang sempat jalan-jalan, Rosi bakal cari barang yang sama di mal B atau C untuk mengecek harga tas itu.

 

Intinya, dia bikin perbandingan harga. Kalau memang gak ada mark-up, dia bakal beli.

 

2. Pas sama bujet

bujet rumah tangga
Kalau mommies ngelanggar bujet terus ntar suami ngurangi jatah duit belanja, lho.

 

 

Para Mommies harus selalu menyesuaikan pengeluaran dengan bujet. Rosi tahu betul soal perencanaan keuangan ini, jadi gak ada alasan untuk gak beli barang diskonan agar bujet gak jebol.

 

Jadi ketika bujet memang terbatas sementara ada kebutuhan mendesak, barang diskon bisa jadi pilihan. Tapi tentu Rosi gak akan asal membeli barang diskon semata-mata  agar pas dengan bujet. Dia akan memilah-milah mana barang diskon yang layak dibeli dan mana yang gak.

 

Misalnya Rosi berencana beli sweater baru karena ada satu di rumah yang sudah kekecilan. Dia melihat ada sweater yang oke dan didiskon, tapi bujetnya gak cukup. Karena masih ada sweater lain di rumah, dia memutuskan beli sweater itu bulan depan pas bujetnya sudah ada.

 

3. Mendekati kedaluwarsa? No problem

susu kadaluarsa
Ingat ya, mendekati, bukan sudah kedaluwarsa. Bisa diare berjemaah kalau beli susu kedaluwarsa buat keluarga.

 

 

Kadang memang barang yang didiskon sudah mendekati kedaluwarsa. Misalnya susu cair kedaluwarsa tanggal 5 Mei, pas tanggal 20-25 Maret didiskon. Rosi punya siasat untuk mengatasi hal ini.

 

Jadi dia bakal memastikan barang diskon itu habis sebelum masa kedaluwarsa. Contohnya susu tadi, dia bakal beli dan menghabiskannya untuk membuat kue keesokan harinya.

 

Kalau gak yakin bisa menghabiskannya sebelum masa kedaluwarsa, dia gak bakal beli barang itu walau diskonnya 90 persen sekalipun. Kalau nekad beli sih, yang mubazir bukan susunya doang, tapi duitnya juga.

 

4. Fashion bisa dimodifikasi

Cieee yang pakai jaket musim dingin merek Gucci.. Saking ingin pamer punya barang bermerek, ampe saltum ga liat-liat tempat. Bah, ketauan banget sih belinya pas diskon!
Cieee yang pakai jaket musim dingin merek Gucci.. Saking ingin pamer punya barang bermerek, ampe saltum ga liat-liat tempat. Bah, ketauan banget sih belinya pas diskon!

 

 

Ketika beli barang fashion diskonan, kayak baju atau celana, Rosi gak begitu memikirkan barang itu sudah gak nge-tren lagi tahun depan. Sebab dia punya trik untuk menyiasati tren, yaitu melakukan modifikasi.

 

Jadi barang fashion hasil berburu diskon itu gak lekang dimakan zaman asal kita pandai melakukan mix and match. Alasan lainnya, Rosi lebih mementingkan fungsi ketimbang tren.

 

Contohnya Rosi hendak berlibur menikmati salju di Jepang dan ada diskon sweater tebal, dia bakal beli sweater itu meski modelnya sudah gak nge-tren lagi. Yang penting sweater itu berguna melindungi dia dari kedinginan dan harganya miring.

 

5. Bukan barang berkualitas buruk

Barang yang punya cacat sedikit, biasanya didiskon. Tapi beda loh ya sama barang KW yang juga dijual dengan harga miring.
Barang yang punya cacat sedikit, biasanya didiskon. Tapi beda loh ya sama barang KW yang juga dijual dengan harga miring. Malah ada yang KW-nya keterlaluan. Kalo gitu mah jangan dibeli atuh..

 

 

Selain model lama dan mendekati masa kedaluwarsa, barang yang didiskon biasanya adalah barang display atau bukan dari gudang. Ada anggapan bahwa barang display berkualitas buruk. Tapi Rosi gak beranggapan begitu.

 

Orang sering mencampuradukkan barang display dan barang reject. Kalau barang reject, pasti ada kekurangan sehingga namanya “reject” atau tidak lolos quality control.

 

Kalau barang display belum tentu ada kekurangan. Paling hanya kotor karena sering dipegang-pegang pengunjung.

Rosi bakal menyeleksi barang display yang layak dia beli. Kalau cuma kotor sedikit okelah, bisa dibersihkan. Tapi jika dia menemukan ada fungsi yang hilang, dia bakal mikir-mikir lagi.

 

Misalnya sofa kulit didiskon 50% dari harga normal Rp 2juta, yang berarti dia hemat Rp 1 juta. Tapi ternyata ada robek sekitar 5cm di permukaan sandaran sofa.

 

Kalau ongkos perbaikan sofa kulit itu mencapai Rp 1juta, itu berarti sama saja Rosi beli sofa baru dan dia gak bakal beli barang display itu. Tapi kalau ongkosnya hanya Rp 500ribu, berarti Rosi masih bisa hemat Rp 500ribu jika jadi membeli sofa itu.

 

6. Duit bisa dialokasikan ke hal lain

alokasi duit buat investasi
Yok, buktikan, jadi ibu rumah tangga bukan berarti kerjanya ngabisin duit belanja doang.

 

 

Salah satu keuntungan utama membeli barang diskon adalah para Mommies bisa menghemat pengeluaran. Jadi ada duit sisa dari pos pengeluaran per bulan.

 

Rosi sebisa mungkin jeli cari barang diskon agar mendapat sisa dari bujet belanja bulanan. Jadi uang sisa belanja itu bisa dipakai buat hal lain, misalnya tambah-tambah modal investasi. [Baca: 7 Tempat Jual Beli Emas Buat Mommies yang Ingin Investasi]

 

7. Biar tambah disayang suami

suami sayang istri
Cie..ciee..siapa sih yang gak mau disayang suami?

 

 

Efek domino atau dampak penghematan dari pembelian barang diskon yang dirasakan Rosi adalah adanya apresiasi dari sang suami. Rosi dianggap mampu mengelola keuangan keluarga.

 

Jadi gak heran kalau Rosi tambah disayang suami. Buktinya, Rosi sering diberi hadiah dari suami, dari yang sederhana seperti makan di restoran romantis berdua sampai bepergian ke luar negeri bersama keluarga.

 

Penjelasan Rosi di atas seperti menyadarkan Tetty dari pengaruh hipnotis orang-orang yang skpetis terhadap barang diskonan. Tanpa banyak tanya lagi, Tetty langsung berkata, “Jeung, kalau pas mau cari barang diskon lagi, akika diajak, ya.”

 

 

 

Image credit:

  • https://makandimanaya.files.wordpress.com/2015/01/20141219_204048.jpg
  • http://2.bp.blogspot.com/-EYKLp0kwG34/UJ-rdtcLEtI/AAAAAAAAAKo/mriMClhsodo/s1600/perhitungan-RAB.jpg
  • http://v-images2.antarafoto.com/g-ec/1280896510/razia-mamin-10.jpg
  • http://suarajakarta.co/wp-content/uploads/2014/12/suara-jakarta-Tips-Ampuh-Kelola-Keuangan-Bulanan.jpg
  • https://glesyer.files.wordpress.com/2010/07/hn-117.jpg
  • https://annebronkema.files.wordpress.com/2013/04/p1030016.jpg
  • http://img.r7.com/images/2013/12/02/17_48_05_990_file?dimensions=780×536&no_crop=true