5 Waktu Terbaik untuk Resign Kerja Biar Kamu Gak Rugi

Waktu terbaik untuk resign kerja bukanlah sembarang waktu. Beberapa waktu tertentu malah gak cocok untuk mengajukan pengunduran diri.

Misalnya saat proyek lagi banyak-banyaknya. Kalau mendadak resign, bisa-bisa malah kena semprot, dianggap gak bertanggung jawab, dan gak dikasih surat rekomendasi.

Alhasil bukannya resign, jadinya malah dipecat nanti. Bakal susah cari kerjaan lain kalau begitu yang terjadi.

Lalu kapankan waktu terbaik untuk resign kerja? Berikut ini ada beberapa waktu yang relatif lebih aman:

1. Saat tak ada lagi tanggungan

Namanya kerja, pasti tiap hari ada tanggungan. Yang dimaksud dengan tanggungan di sini adalah pekerjaan yang memang bebannya langsung ada di pundak kita.

waktu terbaik untuk resign
Gak malu nih sama bapak ini, tetap berusaha memikul beban di tengah keterbatasan. (Memikul Karung / suratkabar)

Contohnya mengerjakan laporan keuangan. Pastikan laporan itu kelar dulu sebelum resign. Dengan begitu, kita bisa lebih lega saat meninggalkan kantor.

Dampak kena semprot dan dipecat pun bisa dihindari. Selain itu, tetap bisa menjalin relasi yang baik dengan bekas rekan sekerja, termasuk atasan. Koneksi kerja amatlah penting, kecuali kamu setelah resign mau nyepi jadi pertapa di gunung mana gitu.

[Baca: Kenali 8 Tanda Kamu Harus Resign Secepatnya]

2. Gak menjelang libur

Kalau memang mau niat resign kerja, sebaiknya pilih hari yang besoknya masih hari kerja. Misalnya Senin-Kamis. Kalau resign hari Jumat dan ditawari naik gaji, misalnya, bisa galau selama weekend.

Begitu juga kalau besoknya hari libur nasional. Kecuali kalau kamu niatnya cuma pengin naik gaji. Resign hanya jadi ancaman agar gaji naik.

Ada juga lho yang seperti itu. Tapi hati-hati, nanti ancamannya mental dan permohonan resign benar disetujui, malah bingung sendiri.

waktu terbaik untuk resign
Hari libur emang paling enak molor alias tidur, awas jangan kebnyakkan tidur juga ya! (Tidur di Hari Libur / keepo)

3. Ketika situasi mendukung

Selain menghindari hari libur besoknya, lihat-lihat situasi di kantor dulu. Terutama perhatikan mood si bos. Biasanya, pagi hari adalah saat yang tepat karena suasana hati semua orang masih bagus.

Tapi pagi bisa juga jadi waktu yang buruk karena, setelah resign, situasi kerja bisa jadi awkward. Apalagi bila bos sebenarnya masih mau menahan dan, karena itu, jadi uring-uringan lantaran kita ngeyel mau resign.

Intinya adalah lihat situasi di kantor. Bila mau menghindari situasi janggal, bisa temui bos saat sudah selesai jam kerja. Tapi perhatikan dulu mood-nya. Kecuali mau ambil risiko dimarahi karena suasana hatinya udah terlanjur jelek.

4. Setelah dapat THR

Tunjangan hari raya (THR) adalah hak semua pekerja. Kalau bisa, resign setelah dapet THR atau sebelum hari raya.

Menurut Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Nomor 6 Tahun 2016 tentang Tunjangan Hari Raya Keagamaan Bagi Pekerja/Buruh di Perusahaan, karyawan berhak atas THR jika resign atau diputus hubungan kerjanya terhitung 30 hari sebelum hari raya keagaaman.

Sebaiknya juga pilih waktu setelah bonus tahunan cair. Ini memang bukan hak khusus bagi pekerja. Tapi bila memang ada bonus yang akan dibagikan, kenapa gak menunggu dulu baru resign?

5. Menjelang akhir tahun

Menjelang akhir tahun juga jadi waktu terbaik untuk resign kerja, sebab kamu bisa menghindari keribetan urus pajak penghasilan di kantor baru. Dengan begitu, saat resign sebelum ganti tahun, pemotongan pajak sudah tuntas dilakukan oleh kantor sebelumnya.

Di kantor baru, pajak penghasilan diurusi oleh pegawai perpajakan di kantor tersebut. Dengan demikian, surat pemberitahuan tahunan lebih simpel untuk diisi dan dilaporkan.

waktu terbaik untuk resign
Tanggal akhir setiap tahun nih paling pas buat ngapain aja termasuk resign hehehe (Bulan Desember / gudangberitadunia.)

[Baca: Moms, Mau Resign dan Jadi Entrepreneur? Miliki 6 Hal Ini Dulu Deh]

Resign kerja adalah keputusan yang gak bisa diambil begitu saja. Begitu juga untuk memilih waktu yang tepat.

Rancang rencana resign dan apa yang akan dilakukan setelahnya, baru berikan surat tertulis ke atasan di waktu terbaik untuk resign yang udah disebutin di atas.

Sekali lagi perlu digarisbawahi, tetap jalin hubungan yang baik dengan mantan kolega setelah resign ya. Bahkan ketika kantor yang lama dianggap kurang begitu bijak. Kecuali ada penipuan atau pelanggaran kerja yang dilakukan perusahaan.

Bila itu yang terjadi, gak cukup cuma resign kerja. Laporkan ke dinas tenaga kerja setempat dan kepolisian untuk ditindaklanjuti biar gak ada korban selanjutnya.

[Baca: Jangan Buru-buru Resign Saat Passion Gak Sejalan dengan Karir. Lakukan Ini Dulu]