5 Tips Mengatur Keuangan Biar Kamu Gak Parno Lagi Sama Tanggal Tua

Artikel DuitPintar.com ini pernah ditayangkan oleh partner content kami, Suara.com

Udah klise banget deh setiap memasuki akhir bulan kok rasanya parno ya mau buka dompet atau cek saldo di rekening. Berasa kayak lihat hantu hahaha. Gimana gak, wong setiap dicek gak ada isinya lagi tuh, alias kosong melompong.

Wah udah bukan zamannya lagi deh bro masih aja pakai istilah tanggal tua. Please deh, zaman sudah digital gini apa-apa serba dimudahkan kok. Masa iya masih aja mengeluh soal tanggal tua.

Kudet bingits kalau gak tahu bahwa sekarang tuh sudah banyak aplikasi pengatur keuangan. Belanja juga sudah gak perlu lagi keluar ongkos transport plus parkir, palingan cuma bayar ongkos kirim.  

[Baca: Coba Cek 15 Kebiasaan untuk Mengatur Keuangan Pribadi yang Baik Ini Udah Kamu Lakuin Belum]

Nah, kalau masih juga mengeluh cekak alias tongpes di tanggal tua, nih kita kasih contekan biar dompet tetap aman terkendali.

1. Alokasi pengeluaran rutin

Kebutuhan pasti makin banyak, termasuk cicilan kredit ya. Usahakan deh walau belum jatuh tempo, bayar semua cicilan setelah menerima gaji. Setelah semua cicilan dibayar, bikin catatan berdasarkan prioritas kayak gini.

– Belanja bulanan

– transport

– pulsa

– tabungan/dana darurat

– Kebutuhan sehari-hari

Saat semua gaji sudah digunakan berdasarkan prioritas kebutuhan dari atas ke bawah, sisa itulah yang digunakan untuk sehari-hari.

tips mengatur keuangan
Emang paling gatel ya lihat yang merah-merah hehehe

2. Bikin daftar belanja

Ritual belanja bulanan adalah salah satu aktivitas yang gak bisa dihindari. Belanja bulanan pun tetap diatur sesuai skala prioritas. Jangan asal ambil barang di supermarket mentang-mentang abis gajian.

Daftar belanja tuh perlu supaya kamu juga gak celingukan di lorong supermarket terus main comot barang yang gak butuh-butuh amat. Cek dulu stok di rumah kamu, apakah masih ada sisa yang cukup untuk satu bulan ke depan.

Misalnya shampoo atau pasta gigi. Kalau masih ada sisa banyak untuk satu bulan ke depan, gak usah beli lagi di supermarket.

[Baca: Pengin Rutinitas Belanja Bulanan Gak Bikin Kantong Kebobolan Simak 6 Trik Belanja Bulanan Ini]

Nih contoh kebutuhan yang harus diberi prioritas utama:

– Beras

– Makanan olahan (nuggets, roti, dan lainnya)

– Peralatan mandi/cuci (kalau ada stok, skip ke barang lainnya)

3. Bawa bekal

Kalau kamu sudah sukses mengalokasikan dana buat belanja bulanan, kenapa gak dimanfaatkan dengan maksimal. Masak di rumah lantas bawa bekal deh buat ke kantor. Ini penghematan yang dahsyat loh. Ciyus deh!

tips mengatur keuangan
Masa sih kamu malu bawa bekal ke kantor? Hemat loh!

Coba kamu hitung. Kalau sekali makan di warteg saja bisa paling gak ngabisin Rp 20 ribu, kamu bisa menghemat Rp 600 ribu per bulan kan. Lumayan bingits buat digunakan pas tanggal tua.

4. Manfaatin promo kartu kredit

Kalau lagi ada kebutuhan dan pas banget ternyata kartu kredit kesayangan menawarkan promo atau cash back, gesek saja. Tapi ingat, itu hanya untuk kebutuhan yang benar-benar mendesak, bukan desakan impulsif ya.

Misalnya saja, kartu kreditmu menawarkan diskon menarik untuk setiap nominal pembelanjaan tertentu di supermarket. Jangan lupa juga untuk bayar penuh pas tagihan datang biar gak pusing pala Barbie.

[Baca: Begini Nih Cara Menghemat Kartu Kredit untuk Belanja Tanpa Harus Jadi Pelit]

5. Cari penghasilan tambahan

Kalau semua cara di atas sudah mentok dan masih gagal menunjukkan hasil, lihat lagi proporsi utang dan gajimu. Kalau berat sebelah, wah itu berabe. Kalau proporsi utang masih di bawah normal tapi gaji tetap ngepas, berarti saatnya cari penghasilan tambahan.

Caranya gimana? Gunakan dong keahlianmu untuk menambah kas bulanan. Semisal, gabung saja situs-situs freelance buat mencari tambahan. Bisa juga dengan memulai bisnis kecil-kecilan macam jual-beli barang online, camilan, makanan dan minuman dan lainnya. Pokoknya kreatif dan halal.

tips mengatur keuangan
Hari gini kreatif dong biar bisa dapet penghasilan tambahan

Nah, kira-kira itulah 5 tips mengatur keuangan kamu biar dompet selalu segar walau tanggal tua. Yang jelas, usahakan proporsi utang selalu di bawah rata-rata 30% dari gaji. Kalau sudah pintar mengatur, keuangan, katakan selamat tinggal sama istilah tanggal tua.

 

 

 

Image Credit:

  • http://cdn.inatimes.co.id/images/2015/11/30/ilustrasi-amplop-gajitQ29U.jpg
  • http://assets.kompas.com/data/photo/2013/10/13/2330207catslunch780x390.jpg
  • http://cdn.images.babe.co.id/files/6283004/images/670/0/20160404/a4f0f66021c7ec70280b6fedbc32fb3c.jpeg