5 Kebiasaan Saat Puasa Wajib yang Bakal Bikin Karier Mentok

Puasa wajib di bulan Ramadan ini bakal berlangsung 29 hari. Buat kamu yang menjalankan ibadah yang satu ini, jauh-jauh deh ya sama lima kebiasaan yang bisa bikin kariermu mentok.

Emang ada ya? Ada dong. Kebiasaan-kebiasaan ini bikin kamu terlihat jelek baik di mata rekan kerja atau atasan. Akhirnya tingkat kepercayaan rekan kerja menurun. Lebih parahnya lagi, bisa jadi kamu bakal susah naik gaji karena dianggap kurang performa.

Penasaran dengan kebiasaan yang dimaksud? Yuk simak ulasan lengkapnya di bawah ini.

1. Habis sahur tidur dulu sebelum ngantor

puasa wajib
Silahkan tidur asal jangan keseringan (Liputan 6)

Tidur habis sahur sebaiknya kamu hindari. Kenapa gitu? Karena ada dua kerugian yang bakal kamu dapatkan di kemudian hari.

Pertama, ketika kamu tidur setelah makan, maka makanan bakal naik dari lambung ke reflux. Hal ini bisa bikin kamu mual, dan bisa berakibat muntah juga.

Selain itu, tidur sehabis sahur juga berpotensi bikin kamu terlambat buat ke kantor. Bisa aja karena bablas jadi kesiangan bukan? Kalau setiap hari telat dengan alasan ketiduran, maka kamu sendiri yang harus menanggung akibatnya.

2. Sah-sah aja tidur di meja kerja kalau ngantuk

puasa wajib
Bos juga pasti ngantuk, bobo aja deh (Liputan 6)

Tidurnya orang puasa wajib ya emang bagian dari ibadah. Tapi bukan berarti sah-sah aja tidur di meja kerja di jam kantor.

Seperti apa pun kondisinya, tidur di meja kerja bukanlah hal yang baik buat dilakukan. Kamu bakal kelihatan malas oleh orang-orang sekantor.

Apa jadinya kalau tiba-tiba direktur masuk ke ruang kerjamu dan melihatmu tidur? Kamu bakal dicap gak profesional lho.

Jangan jadikan puasa sebagai alasan buat malas-malasan ya. Gak lucu kan kalau akhirnya kamu jadi ditegur karena kebiasaan ini.

3. Apapun yang terjadi pokoknya pulang tenggo

puasa wajib
Selesai gak selesai, jam lima ya pulang (Hipwee)

Jam kerja di bulan puasa tentu gak sama seperti jam kerja biasa. Biasanya masuknya lebih pagi, buat pulangnya lebih cepat.

Salah satu manfaat pulang tenggo adalah bisa sampai di rumah dengan cepat dan buka puasa bersama keluarga. Pulang tenggo sebenarnya sah-sah aja asalkan pekerjaanmu emang udah selesai semua.

Tapi jika belum kelar dan kamu udah pulang, maka hal itu bisa jadi masalah. Kamu juga bakal dianggap menelantarkan pekerjaan harian.

4. Males meeting jauh-jauh sama klien karena lagi puasa

puasa wajib
Daripada meeting mending ngaso di kantor (Liputan 6)

Hal ini biasanya jadi dilema bagi mereka yang kerja di divisi marketing atau sales. Ketika klien ngajak meeting di wilayah yang cukup jauh dari kantor atau kediamanmu, tentu aja kamu malas nyamperin.

Ujung-ujungnya kamu bilang kalau hari itu ada meeting lain yang harus kamu hadiri. Padahal sih sebenarnya gak ada.

Bila hal ini jadi kebiasaan saat puasa, maka klien pun jadi keberatan. Ketika udah keberatan, susah deh tuh pengin mulai kerja sama lagi di masa datang. Ujung-ujungnya kamu bakal dianggap gak bisa kasih kontribusi juga ke perusahaan. Ya gak?

5. Kebanyakan ngerumpi

puasa wajib
Gosip mulu, kerja dong (Liputan 6)

Walaupun ketika puasa ghibah atau gosipin orang itu dilarang, buktinya gak sedikit juga kan teman-temanmu di kantor yang sering rumpi. Udah gitu pasti topik rumpiannya adalah karyawan kantor lain yang gak disukain.

Jauh-jauh deh sama kebiasaan yang satu ini. Gosip di kantor itu jelas bisa memperkeruh suasana kerja.

Berhubung lagi puasa, coba deh ingat kalau perilaku itu gak patut dilakukan.

Itulah lima kebiasaan buruk saat puasa wajib di kantor yang harus kamu hindari.

Ingat, bekerja itu ibadah. Puasa wajib itu ibadah. Jadi kalau kerja sambil puasa, artinya kamu sedang melakukan dua ibadah sekaligus.