5 Kebiasaan Kecil yang Bikin Kamu Susah Keluar dari Jeratan Utang

Kamu tahu gak sih kalau yang namanya utang itu gak ada soal nominal kecil atau besar. Yang namanya utang ya tetap saja utang, harus, kudu dan wajib dilunasi.

Banyak orang yang gak sadar dan nyepelein utang-utang kecil. Pada akhirnya justru utang-utang yang mereka anggap kecil dan remeh itu lah yang bikin bokek.

Kalau gak percaya simak deh kebiasaan yang dianggap kecil tapi justru bikin kamu susah keluar dari jeratan utang.

[Baca: 5 Nasihat Bijak Tentang Keuangan Yang Gak Bakal Lekang Oleh Zaman]

1. Kebiasaan ngebon di tempat makan langganan

Makan siang sudah pasti jadi salah satu hal yang paling ditunggu sama pekerja kantoran ya. Karena selain bisa istirahat sejenak dari pekerjaan, isi perut buat energi sampai gosip tuh asyik banget pastinya.

Gak tahu kenapa kasbon alias ngutang di warung makan langganan dekat kantor jadi kebiasaan. Dan jangan salah, hal kayak gini bukan cuma didominasi oleh kaum pekerja kelas menengah ke bawah aja loh. Pekerja kantoran di gedung mentereng juga udah mulai meniru.

keluar dari jeratan utang
Makan dulu, bayar belakangan. Belakangan maksudnya bulan depan yeee hehe

Apalagi kalau udah masuk ke pertengahan bulan, nah udah deh tuh. Siap-siap aja pemilik warung ‘terpaksa’ berbaik hati sama para pekerja yang ‘kasbon’ dulu alias makan sekarang bayar nanti pas gajian harus menguatkan mental.

Bayangin deh kalau semisal sekali makan Rp 20 ribu x 15 hari = Rp 300 ribu Berarti setiap bulan kita ngutang sama warung makan dekat kantor sebesar Rp 300 ribu. Ini belum ditambah sama pekerja yang ngekost.

Pekerja yang ngekost juga ngutang di warung makan dekat kost-an dengan jumlah yang sama. Berarti Rp 600 ribu setiap bulan harus dibayarkan di bulan depannya ke warung makan yang diutangin dong.

2. Nunda bayar uang pulsa ke teman atau toko pulsa langganan

Zaman sekarang pulsa itu udah hampir kayak udara ya. Lebay gak sih? Kenyataannya emang gitu sih. Kecanggihan informasi teknologi yang menuntut orang buat selalu update lewat gadgetnya pasti butuh quota internet dong. Nah ini gak gratis bro, harus beli pastinya. Isi ulang setiap bulan. Mungkin banyak yang lebih rela gak makan daripada gak punya pulsa ya.

Punya teman kantor yang punya usaha sampingan jual pulsa kadang suka dimanfaatin nih. Pas pulsa habis langsung deh janji manis ‘eh gue beli pulsa 100 ribu dong, nanti gajian gue bayar ya’ Gitu terus tiap bulan.

Iya kalau sebulan cuma Rp 100 ribu dan bulan depannya langsung lunasin bayar. Gimana kalau gak? Apalagi kalau emang ternyata beli sama teman, lalu ngegampangin untuk bayar nanti-nanti. Iya kalau utangnya cuma pulsa, coba tambahin dengan beban utang lainnya.

[Baca: Menghilangkan Kebiasaan Terlambat Ternyata Bisa Bikin Karir dan Keuangan Membaik, Gak Percaya?]

3. Beli dagangan teman kantor dengan sistem bayar pas gajian

Selalu lapar mata lihat dagangan teman kantor yang lucu padahal mah belum tentu butuh juga sih. Trus ngegampangin bayarnya ‘ntar besok’ Semua dagangan dibeli dengan alasan-alasan gak jelas.

keluar dari jeratan utang
Punya teman yang lagi berjuang dengan usaha bukannya didukung ehh malah diutangin

Selain ngerugiin diri sendiri karena nambah beban pengeluaran yang gak penting, kamu juga bisa ngerugiin teman yang butuh modalnya balik. Kasihan dong teman kamu yang jualan itu mungkin benar-benar butuh dana tambahan buat kebutuhan keluarganya.

4. Minta talangin beli sesuatu

Punya teman banyak emang enak ya, apalagi kalau ada teman yang baik dan gak pelit. Dengan rela hati mau aja nalangin kita pas lagi ada di suatu tempat.  Entah lagi belanja atau makan trus kita gak bawa uang lebih atau bahkan emang lagi bokek berat.

Ngelihat teman-teman pada beli sesuatu sementara kita gak itu rasanya gimana gitu ya. Keluar deh kata-kata sakti ‘talangin gue dulu ya, nanti pas gajian gue bayar deh’ Iya kalau kebiasaan kayak gini cuma sesekali aja. Tapi kalau sering bahkan berkali-kali, kebayang gak berapa jumlah uang yang kamu harus kembalikan ke teman kamu itu.

5. Titip beli sesuatu ke temen yang lagi di supermarket

Paling gak bisa deh tuh yang namanya lihat atau dengar teman lagi pergi ke supermarket atau ke suatu tempat. Hasrat hati bawaannya langsung ‘titip beliin ini, itu dong, nanti gue ganti ya’. Sepele sih yang dibeli paling seputar makanan ringan atau produk sehari-hari.

Nominalnya pun biasanya gak terlalu besar. Tapi kalau jadi kebiasaan bahkan setiap hari coba saja kalkulasikan sendiri. Bisa-bisa kamu kaget sendiri kalau lihat rinciannya. Padahal kalau dipikir-pikir lagi kita sebenarnya gak membutuhkan produk-produk tersebut.

keluar dari jeratan utang
Modus no.5: Nitip belanja di supermarket

Gimana nih, udah percaya kan kalau utang-utang yang kelihatannya gak berbahaya buat keuangan kamu ternyata bisa sebaliknya. Gak masalah sih kalau kamu cukup bertanggungjawab dan bisa segera melunasi.

Jangan membiarkan utang-utang kayak contoh di atas terus bertumpuk layaknya cucian kotor ya. Utang ya segera lunasi deh, jangan ditunda apalagi ditumpuk.

[Baca: Punya Teman Hobi Utang, Hadapi dengan Cara-cara Ini]

Semua yang ditumpuk awalnya emang terlihat kecil dan sepele ya, tapi kalau dibiarkan gak terselesaikan apa gak numpuk kayak gunung tuh.  

 

Image credit:

  • http://cdn.images.babe.co.id/files/6630238/images/670/0/20160510/0ff7fe0d2dec503e98c8464964050a98.jpeg
  • http://2.bp.blogspot.com/-k0S5k5Ly6kI/UbMhbu2gjhI/AAAAAAAAEg8/bZ3rF0lziwE/s1600/100_7653.JPG
  • http://pesanobat.co/wp-content/uploads/2015/04/supermarket.png