5 Hal yang Kamu Remehkan Tapi Bakal Berpengaruh Banget Sama Pengelolaan Keuangan Pribadi

‘Lah perasaan di dompet gue masih ada Rp 100 ribu-an deh dua lembar.’ Muji kaget pas mau bayar makan di warteg depan kantor. Ternyata di dompetnya hanya tersisa selembar uang 20 ribu. Setelah Muji mengingat-ingat ke mana uangnya pergi baru deh lega.

Ya, emang Muji itu tipe orang yang suka gak sadar kalau mengeluarkan uang untuk membeli atau membayar sesuatu. Sadarnya nanti ketika uang di dompetnya sudah kering. Kamu juga pasti pernah punya pengalaman yang sama dengan Muji.

Begitulah kalau kita suka menyepelekan hal-hal yang kelihatannya kecil namun ternyata bisa juga bikin pengelolaan keuangan pribadi morat-marit. Apa saja sih hal-hal sepele yang pada kenyataannya bisa bikin keuangan kita kocar-kacir?

1. Bayar parkir

Hal yang satu ini juga sering kita anggap remeh, parkir. Udah paham dong kalau ke mana-mana sekarang harus bayar parkir buat yang bawa kendaraan pribadi.

Emang sih nominalnya gak besar. Untung kalau parkir di gedung dibayarin sama kantor. Kalau gak? Bisa berabe dong. Sama halnya kalau kita parkir di mall yang di-charge per jam Rp 2000. Tahu sendiri kan kalau di mall kita suka lupa waktu.

2. Punya gadget banyak

Kebutuhan komunikasi zaman sekarang terlebih dengan trend media sosial pasti bikin kamu gak bisa lepas dari yang namanya gadget. Gak sedikit yang punya hape lebih dari satu.

Yakin gak bikin boros pulsa tuh? Apalagi kalau dua-duanya smartphone yang harus diisi dengan paket data bulanan.

pengelolaan keuangan pribadi

Ya keleus bro, gadget harus punya dua atau tiga  (Smartphone / Jalantikus) 

Gak usah gaya-gayaan gitu lah kalau emang bisa cuma pakai satu ya satu aja. Kecuali kamu pebisnis handal yang super duper sibuk, mungkin cucok.

Tapi kalau kamu cuma karyawan kantoran biasa kayaknya gak usah deh. Lebih baik uangnya buat hal lain yang lebih penting ya.

3. Beli barang KW

Kadang kepengen punya tas Gucci atau LV macam Syahrini, tapi mana mungkin ya, harganya gak kekejar deh sama gaji kamu. Tapi jangan terus mutusin beli barang kw-nya, emang kenapa?

Beli barang kw emang serupa tapi tak sama dengan harga yang sesuai bujet kamu. Tapi kualitasnya sudah pasti jauh di bawah yang asli, artinya bakal cepet rusak dan bikin kamu harus beli lagi.

Coba deh tahan diri dan nabung dulu sampai bisa dapetin tas yang kamu inginkan dengan kualitas original. Siapa tahu juga kamu beruntung dapetin potongan harga besar loh.

Atau coba cari yang jual seken deh, biasanya dijual di bawah harga aslinya kok. Apalagi di event-event kayak bazaar atau garage sale gitu. Kalau kamu beruntung kamu bisa dapetin tas bermerek dengan harga yang sangat bersahabat buat kantong.

4. Nalangin temen

Baik sama temen-temen soal nalangin sesekali sih gak apa-apa, apalagi kalau emang pas kamu lagi ada rezeki lebih atau ada teman yang emang lagi gak ada duit. Tapi jangan dibiasain ya, jajan rame-rame nih, lalu karena simpel kamu yang selalu harus nalangin dulu dan nanti temen-temen bakal balikin.

pengelolaan keuangan pribadi

Gak nalangin temen ntar dibilang pelit. Nalangin ntar takut gak balik. Serba salah deh (Rupiah / Viva) 

Nah, kalau kamu lupa atau teman-teman kamu yang lupa untk bayar gimana/ Apa gak amsyong tuh. Tanpa disadari hal-hal sepele kayak gini nih yang bisa bikin kamu boros juga. Jangan pernah segan menagih teman-teman yang tadi sudah kamu talangin ya.

5. Sering bayar pakai uang pecahan besar

Kebiasaan bayar sesuatu dengan uang pecahan besar kayak Rp 50 ribu atau Rp 100 ribu sering-sering juga bisa jadi salah satu penyebab keuangan kamu morat-marit. Kok bisa?

Ya soalnya pas kamu lihat lembaran biru dan merah itu di dalam dompet, pikiran kamu ‘ah duit masih banyak.’ Kenyataannya mungkin kamu lupa gajian masih lama dan itu uang-uang terakhirmu sampai gajian.

Uang pecahan besar itu juga kadang bikin kamu pengin belanja lebih banyak karena merasa itu duit masih cukup untuk beli ini itu. Tanpa sadar pas bayar gak ada kembalian deh, bahkan mungkin kamu harus nombok. Sampai di rumah pas dilhat barang-barang yang dibeli gak kamu pakai.

Nah, gimana sekarang udah inget kan bahwa ternyata hampir semua hal-hal di atas pernah bahkan sering kamu lakukan. Jadi udah gak bingung lagi kan ke mana uang-uang kamu pergi.

pengelolaan keuangan pribadi
Belanja selalu pakai duit gede. Tahu-tahu duit di dompet tiris. Ya mending bayar pakai duit pas! (Tumpukan Uang / Tstatic)

Ya, semuanya kesalahan kamu sendiri yang terlalu gampang mengeluarkan duit dan menganggap semua pengeluaran itu hal yang sepele dan gak akan menghabiskan isi dompetmu.

So, sekarang lebih berhati-hati deh soal pengeluaran, bahkan untuk hal-hal yang terlihat sepele ya. Jangan nanti tahu-tahu nuduh ada tuyul yang suka ambilin duit kamu!

 

 

Yang terkait artikel ini:

[Baca: 7 Aktivitas Saat Weekend yang Bisa Bikin Kita Maksimalin Keuangan]

[Baca: Surat Terbuka untuk Temanku yang Punya Utang Sama Aku]

[Baca: 4 Tips Menyiapkan Dana Darurat karena Kamu Gak Tahu Apa yang Akan Terjadi Esok]