5 Hal Kecil Ini Selain Nabung Pahala Bisa Sekaligus Tingkatin Produktivitas Kerja Kita Lho!

Alhamdulillah, gak terasa kini seluruh umat muslim di seluruh dunia sudah mulai menjalankan ibadah puasa. Yes, bulan Ramadan sudah di depan mata. Sudah siapkah menjalaninya?

Bukan hanya soal mempersiapkan fisik demi menahan lapar dan dahaga seharian, tapi juga menyiapkan hati dan pikiran lho. Karena terkadang yang terasa berat saat bulan suci Ramadan adalah soal hati.

Simak deh kelima hal yang terbilang “kecil”, tapi pahalanya gede ini. Tapi, ngelakuinnya jangan cuma di bulan suci ya, seterusnya juga.

Nah, mumpung lagi Ramadan, kita bisa latihan untuk praktekin hal-hal berikut ini. Gak cuma berpahala, kalau bisa selalu menerapkannya, kerja kita pun bisa jadi lebih enteng lho!

1. Lebih menahan amarah dan bersabar

Bulan Ramadan identik dengan bulan penuh kebaikan. Nah, yang namanya kebaikan tuh gak harus berlebihan atau ngelakuin hal-hal yang besar kok. Mulai aja dari hal-hal kecil, seperti lebih bisa menahan amarah dan bersabar.

pahala di bulan suci
Amarahnya ditahan ya, jangan dilampiaskan terus (marah/Shutterstock)

Gak usah muluk-muluk deh, contohnya saja saat sedang berada di kantor. Kita pasti sering dilanda rasa stres kan? Kemungkinan untuk kita marah-marah pun jadi lebih besar. Misalnya, rekan satu tim bikin hal A, tapi gak sejalan sama tujuan proyek. Terus kita langsung ngedumel.

Seandainya saja bisa sedikit menahan amarah dan mau bersabar, harusnya kita telusuri dulu letak kesalahannya di mana. Setelah itu bisa kan perbaiki bareng-bareng. Proyek jadi cepat mencapai tujuannya dan kita sendiri gak buang-buang energi karena emosi.

2. Lebih murah senyum

Saat suasana hati sedang gak menentu alias galau atau bete, mau tersenyum saja sulit banget ya rasanya. Padahal kalau dipikir-pikir, itu sesuatu yang sederhana banget. Tinggal menarik bibir ke kanan dan kiri. Tapi realitanya banyak orang yang sulit memberikan senyum buat orang lain.

Sekarang bayangin deh, kalau di kantor kita setiap hari harus bertemu dan kerja bareng rekan yang pelit senyum. Emangnya gak malas tuh lihat orang yang mukanya cemberut terus? Kalau keburu malas duluan ngeliat mukanya, gimana bisa kerja dengan optimal?

Aura dari rekan sekerja pasti berpengaruh deh, begitu juga sebaliknya. Kalau gak pernah senyum, pasti bakal bikin kita uring-uringan kerjanya. Lebih murah senyum deh sama sekitar, mau dapat bonus pahala plus kasih energi positif ke sekitar kan? Ini saat yang pas!

3. Kurangi bergosip

Namanya juga bulan puasa, otomatis jam makan siang yang biasanya dihabiskan dengan makan dan minum, jadi gak ada. Nah ini nih, peluang buat para pekerja kantor bergosip jadi makin besar deh.

pahala di bulan suci
Jangan gosip melulu, lebih baik manfaatkan waktu luang untuk belajar sesuatu (gosip/Vidya Tangadi)

Setiap jam makan siang langsung deh ngumpul di meja salah satu rekan dan ngomongin si bos yang punya pacar baru, misalnya. Aduh, udah ngegosip di bulan puasa, ngomongin atasan pula! Kalau kedengeran sama si bos, bukan gak mungkin kariermu yang jadi taruhannya lho.

Menghabiskan waktu istirahat atau ngabuburit gak harus bergosip, kan? Gosip itu cerita yang faktanya diragukan. Bulan suci kok malah bergosip, gawat nih! Selain memicu penyakit hati, ini bisa ngurangin pahala juga.

4. Siap sedia membantu yang membutuhkan

Berpuasa sama sekali bukan alasan buat kita mengurangi aktivitas dan bermalas-malasan bekerja. Justru sebaliknya, bulan suci seharusnya diisi dengan banyak kegiatan positif. Salah satunya siap memberi bantuan buat yang membutuhkan.

Gak perlu mikir kejauhan mau jadi relawan di medan perang juga. Mulai aja dari hal-hal kecil tapi berarti untuk orang lain. Misalnya bantu promosiin jualan kue kering Lebaran punya rekan kerja di kantor lewat akun medsos kita.

Atau dengan rela hati membantu rekan kerja yang kesulitan menggunakan Microsoft Excel. Selain dapat pahala, kita juga menunjukkan kualitas sebagai seorang karyawan yang gak pelit ilmu. Suatu saat nanti ketika kita butuh bantuan soal kerjaan, pasti mereka pun gak akan segan membantu deh.

5. Kurangin berbohong

Kalau mau jujur, siapa sih manusia di muka bumi ini yang gak pernah berbohong? Semua pasti pernah kan, apalagi bohong-bohong kecil. Mau bohong kecil atau besar sama saja lho, sama-sama gak baik.

pahala di bulan suci
Banyak bohong juga bisa mengurangi pahala saat kamu berpuasa lho. (Bohong/Shutterstock)

Apalagi di bulan suci. Percuma menjalankan ibadah puasa tapi masih saja bohong. Misalnya bohong sama atasan soal kerjaan. Report yang harusnya sudah diserahkan, molor dari deadline karena kebanyakan hangout sama teman-taman. Tapi bilangnya karena laptop rusak.

Kalau kebiasaan kayak gini terus dilanjutin, percaya deh suatu hari nanti pasti kamu bakal kena karma. Ingat kata pepatah, “Sepandai-pandainya bangkai ditutupi, baunya pasti akan tercium juga”. Sepinter-pinternya kamu menyembunyikan kebohongan, pasti nanti bakal ketahuan deh!

Mungkin masih banyak lagi hal-hal yang terkesan remeh dalam kehidupan sehari-hari yang bisa menambah pahala kalau dilakukan di bulan suci. Bukan bermaksud munafik ya, karena gak ada manusia yang luput dari kesalahan.

Tapi, paling gak di bulan yang istimewa seperti Ramadan, bisa dong jadi momentum tepat buat kita makin memperbaiki diri. So, selamat berlomba-lomba berbuat kebaikan di bulan yang penuh berkah ini ya guys!

 

 

Yang terkait artikel ini:

[Baca: 5 Tips Promosi Usaha Sampingan Lebaran Biar Barokah Maksimal]

[Baca: 5 Cara Supaya Acara Buka Puasa di Luar Rumah Gak Boros-Boros Amat]

[Baca: Puasa Bukan Penghalang Tetap Produktif di Kantor, Simak Strateginya Berikut Ini]